Yang Jauh & Yang Dekat

Jejak langkah ini berbalut dalam waktu, sementara semua saling berkejaran antara tapal batas yang tak kunjung memperlihatkan kepastian. Debu-debu yang ikut serta diterbangkan derap yang tak mengenal lelah, terhuyung mencari sandarannya di bawah biru atap yang terbentang hingga ke batas cakrawala. Aku menoleh pada pelana-pelana yang kosong yang jua mengejar kehampaan, semuanya berputar melingkupi keberadaanku.
Tanah yang kupijak saat ini adalah kegelisahan yang tertahan oleh kekinian, udara napasku adalah ketidakpastian. Aku melihat gerak dari yang gelisah dan tak pasti ini menjadi bagian dari keberadaanku. Aku melihat sebuah ketakutan dari yang tak diketahui. Dan gerak ini hadir secara perlahan dan begitu halus sehingga berusaha meniadakan tanda-tandanya dari pengawasan gerak pikiran yang lainnya.
Ah…, seandainya semua tampak sesederhana ini, mungkin ia akan mudah untuk dipahami dan dijelajahi, namun gerak yang teramat halus ini bentuk yang telah berevolusi selama kehidupan ini berlangsung, ia selalu berubah, ia tak dapat dikejar. Ia ada dan begitu dekat, namun juga tak bisa dijangkau karena begitu jauh. Ia tak jua berbeda dari diriku.

To understand one self, it needs a very massive ammount of energy, it needs life its self, its requires a very meditation.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.