Sedotan, Saya dan Ekologi

Ketika kemarin saya menuliskan mengenai “Nasi Setengah Porsi”, kini ada lagi yang bisa membuat saya berpikir-pikir (walau tidak lama) ketika masuk ke rumah makan untuk beberapa mendapatkan sesuap nasi – maksud saya tentu untuk mendapatkan sejumlah nutrisi yang diperlukan oleh tubuh saya ini.

Jika kita memesan sesuatu di rumah makan, pastilah secara umum atau seringnya, pesanan kita terdiri dari menu makanan dan minuman – walau siapa pun boleh menambahkan menu pembuka atau penutup jika mereka ingin.

Ketika saya memesan minum, ada dua kecenderungan yang saya temukan di Jogja atau pun di Bali. Yaitu mengenai “sedotan”, hmm…, apa ya kira-kira?

Ada beberapa rumah makan yang langsung menyiapkan sedotan saat minuman yang dipesankan tiba. Konsepnya, minuman hangat biasanya tanpa sedotan, sedangkan minuman dingin atau jus biasanya sudah langsung dengan sedotan. Sedangkan rumah makan lainnya akan menyediakan sedotan di meja makan masing-masing atau pun di meja khusus bersama bumbu atau mesin kasir di sampingnya.

Minuman dingin memang lebih enak dengan sedotan, karena jika diminum langsung dari gelas pasti yang terasa cuma dinginnya es yang mengambang di permukaan minuman itu sendiri, sedangkan jus – semakin kental semakin cenderung rasanya lebih nyaman diminum dengan sedotan.

Jogja misalnya, walau pada musim hujan sekali pun, siang hari saat tidak ada hujan, cuaca bisa luar biasa panas dan gerah, apa lagi pada musim kemarau – rasanya seperti berjalan di dalam oven saja. Dan paling nikmat memang mengonsumsi minuman dingin.

Empat atau lima ribu tahun yang lalu, sedotan masih terbuat dari jerami yang digunakan oleh orang-orang Sumeria – begitu sih katanya – sebelum pada tahun 1888 seseorang bernama Marvin Stone memiliki ide untuk membuat sedotan dari kertas yang digulung, yang hingga kini berubah dengan bahan dasar polipropilen alias plastik.

Menggunakan sedotan berarti menambah limbah plastik – salah satu limbah yang tidak ramah bagi lingkungan. Menggunakan sedotan plastik lebih sering berarti ikut menuntut perbanyakan produksi sedotan oleh pabrik-pabrik yang juga dalam prosesnya tidak sepenuhnya ramah lingkungan.

Dulu saya pernah menulis “Katakan Tidak Pada Kantong Plastik” sebagai bagian dari kampanye ramah ekologi.

Kini saya harus berpikir kembali, ketika saya datang ke rumah makan. Apakah saya akan memilih menggunakan sedotan atau tidak? Minuman dingin mungkin tidak memerlukan sedotan, sehingga saya tidak sering menggunakan sedotan jika hanya sekadar memesan es teh misalnya.

Namun ketika tempat itu menyediakan sedotan secara langsung pada minuman dingin, semisal ketika saya duduk di angkringan ber-Wifi, apakah saya akan memilih minuman hangat sebagai gantinya walau saya sedang ingin minuman dingin.

Pertimbangan ini sederhana, kadang saya tidak memerlukan banyak waktu untuk memutuskan biasanya – jika saya dalam seketika itu ingat, apakah saya harus memilih antara menuruti kemanjaan dan kesenangan saya ataukah di sisi timbangan lain adalah sebuah ekologi bumi di mana orang-orang yang saya kasihi hidup di atasnya, dan saya pun mencintai bumi ini.

Satu buah sedotan mungkin bukan bencana bagi planet ini, namun mencoba untuk tidak menggunakannya ketika tidak terlalu perlu – mungkin sebuah langkah yang besar ketika orang secara bersama-sama bersedia untuk melakukan hal yang serupa.

Apa kita perlu hari tanpa sedotan sedunia?

Iklan

28 pemikiran pada “Sedotan, Saya dan Ekologi

  1. Selain karena mau menghemat penggunaan plastik, kita juga musti hati2 karena banyak warung or rumah makan nakal yang suka reuse sedotan. Jadi sedotan bekas pelanggan itu ujung atas dan bawahnya digunting utk menghilangkan bekas sisa pengunjung lain, lalu dicuci di baskom besar. Saya biasanya ngeliat dulu sedotannya, apakah lebih pendek dr ukuran normal, atau apakah ujung atasnya agak menjepit krn bekas gunting. Lebih aman kalo pake sedotan yg bersegel plastik or kertas.

    Tapi kalo ce2 mungkin lebih aman pake sedotan ya, biar lipstik tetap awet .. 🙂

    Suka

    1. Zee,

      Wah, iya saya juga pernah mendengar hal itu. Ini mungkin tambahan yang berharga, makasih Mbak.

      Hmm…, antara hemat plastik atau hemat lipstik ya? 😀

      Suka

  2. wigati

    pelajaran hari ini, detail itu kadang penting..kemaren2 mana saya perduli perkara sedotan, butuh pake, ada pake, tapi iya ya, ada tanggung jawab 🙂

    Suka

  3. tapi kliatane sekarang ada plastik yg bisa di daur ulang yah?? kalo memang ada semoga bahan sedotan bisa di alihkan ke situ. jadi produsennya ttp bisa produksi ,dan tidak merusak lingkungan pastine….. satu lagi ga ada pengangguran heheheh

    Suka

    1. Richo,

      Jika melihat pembuangan sampah dan pengolahan limbah di negeri ini. Saya memilih untuk mengurangi penggunaan bahan-bahan yang dipakai sekejap dan kemudian menjadi sampah 🙂

      Suka

  4. dian

    sepakat mas. setuju banget. satu sedotan satu orang. 200 juta sedotan satu indonesia, berapa kalau seluruh dunia? berapa kalau kita kalikan dengan setahun?

    katakan tidak pada apapun yang tidak terurai oleh bumi.

    Suka

  5. suzan

    kalo ngomongin sedotan jadi inget temenku yang suka banget gigitin sedotan… sampe – sampe sedotan yang tadinya panjang malah berubah pendek, kadang pengen nanyain tuh sedotan apa dimakan ya

    Suka

    1. Suzan,

      Sepertinya saya pernah lihat hal yang serupa, kalau masih anak-anak mungkin bisa digolongkan sebagai Pika, tapi kalau sudah dewasa jadi terbawa ya kebiasaannya.

      Mungkin kalau dia ulang tahun Suzan bisa kasih kado persediaan sedotan setahun, tapi diganti pakai yang gula-gula saja 🙂

      Suka

    1. Asop,

      Mungkin jika demikian, harga satu sedotan akan lebih mahal atau sama mahal dengan segelas es teh di warung pojok. Hmm…, tapi siapa tahu ada orang yang cukup kreatif untuk itu 😉

      Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.