Ubi Bakar Cilembu

Sekitar seminggu yang lalu saya berjalan-jalan ke Plaza Ambarukmo, kebetulan karena diminta mencari sejenis sayuran impor yang jika tidak salah bernama Gobo – katanya sih diimpor dari Jepang. Saya berjalan ke tempat di mana berbagai sayuran bisa ditemukan, nah ternyata setelah dicari ke mana-mana ternyata tidak ada. Rupanya di sini sayuran ini tidak dikenal sama sekali, apa hanya di Bali saja kebetulan terkenal ya? Jadi aku mengurungkan niatku membeli sayuran yang konon katanya punya sifat anti kanker ini.

Saya berjalan-jalan di sekitar tempat sayur dan buah, masa bayar parkir mahal-mahal pulang dengan tangan kosong? Ini sih sebenarnya pemikiran orang pelit yang tidak bagus dicontoh.

Tertarik melihat sesuatu yang beruap di kejauhan, saya mendekat. Saya melihat ubi-ubi yang bertumpuk dengan dengan diberi keterangan “Ubi Bakar Cilembu”. Karena tertarik, diputuskan untuk membeli beberapa batang.

Sampai di rumah, aku mencoba satu. Hmm…, rasanya gurih dan manis sangat alami. Seperti berisi madu (atau apa memang ditambahkan madu?) di dalamnya pun empuk dan nikmat sekali saat masih hangat.

Beberapa saat kemudian, yang tersisa mulai dingin. Aku pun tak tahan mencicipinya lagi, wah…, bahkan ketika sudah dingin pun masih enak. Dan akhirnya ubi-ubi itu habis, padahal belum sempat kuambil gambarnya untuk diabadikan di blog, malah sudah masuk perut semua.

Makanan lokal memang masih menang bersaing dengan makanan impor kalau di lidahku, he he

Iklan

42 Comments

  1. waduwh maz cahya.. bikin pengen aja..
    kalo dari ceritanya sich keliatannya enak banged itu ubinya,,.
    apalagi QK juga comment ini pas lapar..
    makan dlu ah…

    HIDUP!!! ^_^

    Suka

    Balas

  2. Wahh sayang sekali…sudah keburu habis, karena saking enaknya lupa dokumentasinya. Ubi itu tergolong singkong (ubi kayu) ataukah ubi jalar (ketela rambat)?. Siapa tau bisa dibudidayakan di Kendari. Kalau di Kendari terkenal dengan hidangan sop ubinya (singkong rebus dicampur bumbu kuah ayam)…ehhm, uenaak tenan.

    Suka

    Balas

    1. TuSuda,

      Wah, kalau masalah taksonominya saya angkat tangan dah Dok 🙂 – saya tidak tahu apa hasilnya akan tetap bagus kalau dibudidayakan di luar, coba-coba saja-lah Dok, tapi yang memenangkan konsumen kan tetap cita rasa akhirnya 😀

      Suka

      Balas

  3. aku belum pernah makan ubi bakar cilembu,

    yg aku bayangkan saat membaca postingan ini , adalah ubi2 rebus hangat yg sangat nikmat rasanya heheee..

    Suka

    Balas

  4. Waduh, baca cerita di atas saya kok jadi ngiler ya. Ngebayangin betapa gurihnya ubi bakar. Kalo menurut bahasa daerah saya (melayu) bandong bakar 🙂

    Suka

    Balas

  5. Wah saya juga baru balik dari puncak beberapa saat yang lalu, dan ubi cilembu gak boleh ketinggalan di boyong ke JKT,,,

    emang rasanya mantab banget, mo dingin mo panas kek,,,bahkan saya pernah simpan di kulkas beberapa hari, dan coba saya makan dingin2…rasanya masih aja nikmat…

    ini ubi kabarnya gak di kasih madu di tengahnya,,,,tapi emang ubinya manis seperti madu…..

    Suka

    Balas

  6. Yuhuu…emang nikmat disantap hangat-hangat, pake teh hangat juga pas ujan lg, kl dimadiun ada byk di karfur tp mahal, yg murah staynya dpn pasar sepoor…mantab..

    Suka

    Balas

    1. Lilah haryoko,

      Iya Bu, benar juga sih, untuk ukuran ubi lumayan mahal, saya tidak tahu kalau di pasar bisa dapat murah – maklum jarang beli ubi 😀 (jarang ke pasar pula)

      Suka

      Balas

        1. Emang gak bagi2 ma tetangga kok… Kan makannya di kontrakkan. Gak cukup atuh buat dibagi2 ke tetangga. Temen2 di kontrakkan aja banyak. Hahay :D. Ade Link blogx ya??? boleh?

          Suka

        2. Ade Aiz Aumadah,

          Kayanya walau ada tiga keranjang akan tetap bilang tidak cukup deh 😆
          Boleh saja, tapi di sini saya tidak ada fitur blogroll lho, jadi tidak bisa menambah fitur taut keluar.

          Suka

  7. wah. ngomongin ubi, jd pengen mkan nasi ‘sela’ 😀 terakhir kali makan skitar 6 bln yg lalu, waktu nganter kkak penelitian di pantai lebih. hehe. . btw, kalo sekilo = 1000 gram, brarti 7500 -an ya bli ? sekilo isi brapa potong? 😀

    Suka

    Balas

  8. berapa harganya mas per kilo? ntar saya coba deh ke amplas. hehe… menarik nih, mengetahui bosennya di mall amplas kalau gak ada duit. hahaha.

    Suka

    Balas

  9. badah bli…
    kuda a kilo ne ditu? dini ada ne ngadep, di gatsu timur. amun sing pelih ajinne 8 atau 16 ribu a kilo. doeng…… rasa lokal harga impor untuk sebuah “sela”

    Suka

    Balas

    1. Sudir,

      Its about 749.00 rupiahs per 100 grams in a hot plate 🙂

      Btw, you shouldn’t turn a wordpress.com blog into commercial site since its prohibited by the TOS :p

      Suka

      Balas

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.