Aspek Posisi Gambar Dalam Sebuah Blog

Seorang narablog tentu tahu bahwa penambahan gambar bisa menjadikan sebuah artikel dalam blog menjadi atraktif (menarik) dan informatif (memperkaya informasi). Bahkan tidak jarang memang ada narablog yang sengaja selalu mencari gambar-gambar menarik atau bahkan berkreasi dengan gambar-gambar unik di setiap tulisan barunya.

Tentu kali ini kita tidak akan membahas tentang photoblog di mana sebuah blog memang didesain dan ditujukan sebagai album foto. Karena sudah pasti semuanya berisi foto/gambar/citra sebagai konten utama, dengan teks hanya sekadar sebagai penjelasan.

Biasanya jika menggunakan konsep rata (align) kanan/kiri yang tidak sesuai dengan saran WC3, gambar umumnya diposisikan berseberangan (bukan bersebelahan) dengan bilah sisi (sidebar) – karena bilah sisi bisa mengurangi atensi pembaca terhadap adanya citra/gambar.

Jadi jika ada bilah sisi di bagian kanan blog, maka gambar diposisikan rata kiri pada umumnya dan juga sebaliknya.

Lalu bagaimana dengan posisi gambar yang memiliki lineanya sendiri?

Apakah gambar diletakkan di awal, tengah atau akhir konten teks dalam sebuah blog?

Jika menurut saya itu tergantung pada halaman muka sebuah blog, jika beranda blog menggunakan tulisan tunggal, maka itu tidak terlalu masalah. Tapi mari kita lihat masing-masing prospek dari penempatan elemen gambar dalam sebuah blog.

Gambar sebelum kontek teks atau gambar di awal tulisan bisa menjadi pilihan paling banyak narablog saat ini. Karena memang elemen gambar di awal tulisan bisa “menangkap” perhatian pembaca dengan sangat baik. Pemilihan elemen gambar yang tepat dapat menjadi gerbang pembuka yang baik bagi tulisan selanjutnya.

Namun dalam kebanyakan blog yang menggunakan halaman muka berisi beberapa artikel terbaru baik hanya cuplikan (exerpt) atau pun dengan atau tanpa tulisan yang lengket (sticky post) di halaman muka. Maka menampilkan elemen gambar sebelum tulisan berarti menampilkan juga sejumlah gambar di beranda blog.

Jika berkas gambar berukuran besar atau memerlukan external HTTP request, maka pembukaan sebuah beranda blog akan menjadi lebih lama, bayangkan jika ada sepuluh cuplikan tulisan terkini di beranda blog, dengan sepuluh gambar yang harus dibuka. Ga apa-apa sih kalau internetnya kencang sampai tidak bisa ditangkap polisi, tapi bagaimana dengan yang internetnya lambat?

Sedangkan gambar itu akan tetap perlu dibuka kembali saat membuka halaman artikel tunggal (single post page), yang artinya menghabiskan lebar pita akses dua kali lebih banyak untuk membuka gambar yang sama.

Sehingga banyak yang bilang, meletakkan elemen gambar sebelum sebuah konten teks adalah kejahatan dalam prinsip green blogging. Belum lagi membuka halaman yang beranda lebih lambat other computing resources habis lebih banyak, dan lagi-lagi adalah kejahatan berat dalam semangat green computing.

Jadi memasang gambar sebelum tulisan artikel memiliki efek positif sebagai pemikat pembaca terbaik dan bisa memberikan gambaran pembuka bagi tulisan selanjutnya. Namun di sisi lain jika Anda menganut sistem ini, bersiap-siaplah dilantik menjadi anggota mafia kejahatan terhadap green blogging dan green computing.

Lalu bagaimana dengan elemen foto di tengah-tengah konten teks? Pertama selama tidak muncul di beranda, atau halaman hasil pencarian. Maka posisi tengah dapat dikatakan menghilangkan kekurangan yang terdapat pada memosisikan elemen gambar di awal tulisan. Namun juga tentu menghilangkan kelebihannya.

Kelemahan utama peletakan elemen gambar di tengah adalah kemungkinan terpotongnya pemaknaan konten teks, tapi jika dilakukan dengan tepat semisal mengawali pembukaan alinea baru dengan subtopik yang baru, mungkin tidak akan berasalah.

Kelemahan lain adalah pencarian gambar yang tepat untuk mewakili tulisan seluruhnya yang terasa kurang tepat jika diletakkan di tengah. Sehingga gambar di posisi tengah biasanya digunakan untuk mewakili subtopik tertentu dari tulisan. Di samping kelemahan, ini justru bisa menjadi kekuatan, beberapa gambar dengan urutan yang baik untuk mewakili tiap subtopik akan menjadi bantuan bagi pembaca untuk memahami tulisan.

Jadi peletakan elemen gambar di antara konten teks bisa menjadi suatu kelemahan dan kekuatan secara bersama-sama, semuanya tergantung kreativitas dan keefektifan seorang narablog untuk mengelola elemen yang satu ini.

Peletakan akhir biasanya paling jarang digunakan. Selain tidak begitu informatif, dan juga tidak atraktif. Narablog sendiri sebagian besar menghindari memosisikan elemen gambar di akhir tulisannya. Karena juga dapat menyebabkan misinterpretasi terhadap tulisan yang sudah ada di atasnya. Apalagi kalau ternyata gambarnya hanya tambahan saja.

Namun elemen gambar yang diposisikan paling akhir dalam konten sebuah blog dapat menjadi kekuatan resume terhadap konten teks yang ada sebelumnya.

Banyak para blogjumper yang melakukan blogwalking di blogsphere menerapkan metode fast reading, jadi asal baca judul selanjutnya seperti mesin pindai (scanning). Sehingga kadang tidak memetik pemahaman yang penuh akan tulisan blog, maka lahirnya komentar-komentar yang sulit diloloskan kemudian.

Jika seorang narablog menempatkan elemen gambar yang bisa menjadi resume tulisan blognya dengan baik di bagian akhir maka ini akan menjadi kekuatan tersendiri dalam konten blog tersebut.

  Copyright secured by Digiprove © 2010 Cahya Legawa

Iklan

23 pemikiran pada “Aspek Posisi Gambar Dalam Sebuah Blog

  1. rismaka

    Jadi intinya semua itu mempunyai kelebihan dan kekurangan tersendiri ya?

    *Maaf, komennya cuma sedikit, karena kesimpulannya sudah terjawab di atas 🙂

    BTW saya ingin menambahkan sedikit. Agar pada beranda, gambar yang terletak sebelum konten itu tidak muncul, maka dalam file index.php (di direktori theme yg kita pakai) kita ubah markah PHP
    <?php the_content(); ?>
    menjadi
    <?php the_excerpt(); ?>

    Dengan demikian wordpress akan mengabaikan elemen “img” yang ada di konten, sehingga gambar tidak akan muncul (menghemat bandwidth tentunya)

    Suka

    1. Mas Rismaka,

      Apa dengan pengubahan itu berarti setiap artikel memerlukan excerpt? Karena saya cenderung daripada menggunakan excerpt lebih memilih memotong pada read more.

      Suka

    1. delia,

      Kalau posisi gambar sih terserah si empunya blog, sedangkan tulisan ini mungkin opini dari sisi pembaca saja. Semuanya bisa diakali, seperti yang disampaikan Mas Rismaka sebelumnya, tapi lihat-lihat dulu sih mesin blog dan tempat hostingnya 🙂

      Suka

  2. Gambar memang memperkuat pencitraan akan posting yang kita muat, artikel dengan tulisan yang sangat panjang membutuhkan konsentrasi dan keseriusan dalam memahami apa yang diinginkan blogger. Dan memang ternyata, dengan adanya gambar bisa memberi jeda pada mata untuk selanjutnya memandu pembaca menangkap makna dari tulisan.

    Makasih tulisannya mas, sangat membantu dalam memahami kiat memasang gambar pada blog.

    Suka

  3. iskandaria

    Wah, saya punya kebiasaan meletakkan gambar di awal paragraf sebelum teksnya. Sebagai pemanis saja. Mau nyoba saran mas Rismaka ah kalo gitu.

    Soal posisi yang pas, kalau dinilai dari sisi estetika sih pada awal dan tengah posting. Rata kiri untuk gambar yang tidak terlalu besar. Center untuk gambar yang agak besar. Kalo rata kanan sebaiknya digunakan jika sebelumnya ada gambar dengan rata kiri, sehingga bisa memberi efek variatif pada tampilan.

    Ini cuma pandangan dari sisi estetika dan proporsionalitas sih.

    Suka

    1. Mas Is,

      Sebisa mungkin pemanis dihindari terlalu banyak, nanti kalau blognya diabetes gimana 😀
      Tapi kalau itu bisa memacu tulisan yang lebih bagus ke depannya, mengapa tidak 😉

      Suka

  4. TuSuda

    Kebiasaan yang sudah saya benahi saat ini, pada setiap tulisan, selalu disisipkan gambar di bagian kiri setelah read more artikel. Pada tampilan beranda akan tidak tampak adanya gambar, harapannya bisa mempercepat akses permulaan blog.

    Suka

    1. Dokter Putu,

      Kalau ukuran gambarnya kecil, rasanya tidak masalah jika diletakkan di awal tulisan 🙂
      Tapi saya terbiasa melihat, rasanya blog yang berandanya polos tanpa gambar rasanya lebih “enak” dipandang.

      Suka

  5. menggunakan excerpt menurut saya kurang baik, karena pemotongan kalimatnya terjadi otomatis, akibatnya ada penggalan yang cenderung tidak logis. CMIIW

    Suka

  6. Decy

    tapi selama ini dimanapun aku meletakkan gambar di dalam postinganku, pastinya letaknya sesuai dengan kata hati loh..

    maksudnya , hatiku yg ingin agar letak gambar itu ditempatkan disana

    😀 hehe

    Suka

  7. - H -

    Mas Cahya, bakalan hiatus setelah Juni 2010 ya 😦

    *sedih :((

    Admin no longer maintain this blog and this page shall planed to be closed starting June 2010.

    ***

    Suka

  8. Asop

    Tetap gambar harus ada di setiap postingan. 😀
    Apa sebegitu ngaruhnya sih masalah menaruh gambar di awal post dengan dengan kampanye green? Jauh saya rasa…

    Suka

    1. Asop,

      Bayangkan kalau saya punya internet lambat, membuka sebuah halaman muka berarti saya harus menayangkan gambar jika diletakkan di awal artikel, itu berarti akan lebih banyak waktu yang diperlukan bagi server untuk meladeni permintaan saya, demikian juga juga komputer saya akan menghabiskan lebih banyak resources dibandingkan dan saat membuka halaman artikel itu sendiri dari beranda, maka saya meminta dan menghabiskan resources dalam jumlah yang sama.

      Jika hal ini bisa ditekan, maka itu adalah sebentuk penghematan. Saya tidak harus menunggu beberapa menit untuk menampilkan gambar yang sama dua kali bukan, dan beberapa menit itu adalah energi jika berjuta-juta komputer di seluruh dunia juga mengalami hal yang sama 🙂

      Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.