Jika Terlalu Sering Masuk Rumah Sakit

Saya memiliki beberapa asuransi kesehatan untuk menyokong beban tidak terduga dari biaya masuk rumah sakit, alias rawat inap. Saya teringat hal ini ketika bersih-bersih rumah beberapa waktu yang lalu. Saya menemukan beberapa “relik masa lalu” dari sisa-sisa yang membuktikan saya cukup sering menjalani rawat inap selama di Yogyakarta.

Beberapa di antaranya adalah tas-tas plastik untuk wadah peralatan mandi yang biasanya diterima pasien rawat inap. Tentunya pasien hanya mendapatkan tas tersebut satu buah setiap satu periode rawat inap, dan saya menemukan beberapa tas tersebut di sudut-sudut kamar ketika membongkarnya untuk dibersihkan. Ah, saya hanya bisa menggeleng-gelengkan kepala saja.

Inilah tas perlengkapan mandi pasien rawat inap

Karena sudah tua & lusuh, saya pun memutuskan untuk membuangnya saja. Sambil tersenyum dalam hati, toh nanti kalau berjodoh kembali jadi pasien rawat inap akan dapat yang baru. Kadang orang tua saya yang datang ke Jogja untuk menengok akan berceletuk, “wah, dapat tas mandi baru nih” sembari mengeluarkan yang lama.

Entahlah, mungkin dalam tujuh tahun terakhir ini, sudah lima atau enam kali saya menjalani rawat inap yang cukup panjang. Dan tentunya sudah tidak menghitung lagi beberapa kali keluar masuk rumah sakit untuk pemeriksaan rutin dan lain sebagainya. Mungkin karena dari kecil memang sudah terbiasa keluar masuk rumah sakit, jadinya saya tidak begitu memusingkannya.

Jika memang sudah waktunya, tinggal masuk saja dan segera tertidur di dalam bangsal. Lha, orang sakit kan tidak baik jika berpikir terlalu banyak. Sehingga kadang saya menjadi tidak cukup peka melihat orang-orang yang khawatir atau bahkan fobia untuk masuk ke dalam rumah sakit.

Tentunya penunggu pasien juga mendapatkan kartu tunggu

Saya tidak begitu khawatir jika berada di rumah sakit dan terbaring dengan kondisi yang memburuk, atau lebih tepatnya mungkin tidak terlalu penduli. Jika saya mengambil peran sebagai dokter, saya sering berkata, “mohon jangan khawatir, biarkan kami para dokter dan perawat yang mengkhawatirkan segala sesuatunya, pasien sebaiknya jangan memikirkan hal tersebut terlalu berat.” Jadi, ketika saya mengambil peran sebaliknya, saya akan jadi cuek dan malas memikirkan hal-hal teknis tentang penyakit saya, yang seringkali menjadi tidak jelas pada akhirnya.

Tidak mengkhawatirkan kondisi sendiri bukan berarti apatis bagi saya, karena pada akhirnya, kekhawatiran itu menjadi sia-sia belaka. Saya selalu berpikir, mengapa saya mesti membuang energi dengan kekhawatiran? Ketika saya terbaring di situ, bisa jadi hidup saya akan berakhir dalam beberapa jam ke depan, dan jika itu terjadi betapa sia-sianya menjalani sepanjang waktunya dengan khawatir. Setidaknya jika saya masih bisa menikmati suasana langit sore di beranda, atau menikmati jam tidur yang lebih lama, saya rasa kekhawatiran akan kehilangan tempatnya dengan sendirinya.

Ketika terlalu sering masuk rumah sakit, terlalu sering berada dalam posisi antara hidup & mati, terlalu sering menikmati sayuran yang nyaris hambar dengan bubur khasnya, terlalu sering dikunjungi malaikat maut sembari melihatnya menimbang-nimbang apakah akan melakukan hobinya atau tidak. Semua itu akan membuat perpindahan sudut pandang akan kehidupan ke lapang yang lebih lebar.

Semua itu akan membuat orang mencintai kehidupan dengan amat sangat, bukan mencintai kehidupan karena takut akan kematian pun bukan mencintai kehidupan sehingga membenci kematian. Karena di dalam cinta dengan sendirinya ketakutan & kebencian akan luluh, jika Anda takut akan tidak sedang mencintai, dan jika Anda benci maka akan tidak mampu mencintai.

Mencintai kehidupan tidak berarti memisahkan maknanya terhadap kematian, bagaimana mungkin itu terpisah, itu seperti rangkaian melodi yang begitu harmonis sejak dimulainya penciptaan. Merangkul mesra kehidupan dan kematian bermakna Anda tidak akan pernah takut akan kematian, dan juga tidak akan pernah membenci kehidupan itu sendiri.

Tapi tentu saja, guna mencintai kehidupan ini, Anda tidak perlu masuk rumah sakit terlalu sering pastinya.

Iklan

14 pemikiran pada “Jika Terlalu Sering Masuk Rumah Sakit

  1. Puji Tuhan sy belum pernah rawat inap di rumah sakit. Semoga tidak pernah kecuali saat melahirkan nanti (amin).

    Mencintai kehidupan memang tak harus disertai membenci kematian. Sama seperti mencintai malam, tak lantas membenci siang. Lawan mencintai tak selalu membenci. (Sy ngomong apa ya? Entahlah. 😀 )

    Suka

  2. Ladeva

    Hei…blog kamu berubah nich backgroundnya ya? Kenapa? Ganti suasana? *asli pengen tahu banget hahhaa*

    Aku belum pernah rawat inap di RS, ya bersyukur untuk itu. Kadang mikir kalo aku rawat inap di RS, ada yang jenguk gak ya? 😛

    Suka

    1. Deva, hanya kebetulan saja kok, kemarin tema yang saya pakai mengalami kerusakan saat diperbarui di bagian CSS spasinya, karena malas memperbaiki jadinya saya ganti saja sekalian dengan yang baru.

      Jangan khawatir, di rumah sakit kan ndak sendirian. Walau pas sepi, biasanya kan tetap ada "penghuninya", jadi ndak perlu khawatir jika tidak ada yang menjenguk :D.

      Suka

  3. wid

    kembali ke OpenSUSE yah? 🙂

    saya sendiri lupa apakah saya pernah rawat inap atau tidak, semoga saja tidak. hhehehe.

    Suka

        1. Wid, pernah Fedora 14 kalau tidak salah, tapi sepertinya sih biasa saja. Seperti Ubuntu 10.10 :). Dan sepertinya tidak bermasalah untuk berjalan di notebook saya.

          Suka

  4. saya juga termasuk yang paranoid dengan Rumah Sakit, makanya saya sangat berhati hati, meskipun akhirnya saya dua kali rawat inap di rumah sakit 😉

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.