Kompas TV Mengudara

Liburan Lebaran yang lalu saya menemukan sebuah acara unik di Dewata TV – sebuah stasiun televisi daerah/lokal di tempat saya. Anehnya, acara ini tidak seperti acara-acara lainnya, di mana logo Dewata TV di pojok kanan atas layar televisi berganti menjadi sebuah logo baru yang tidak pernah saya lihat sebelumnya.

Namun bukan tentang logo, tapi tayangannya yang menarik minat saya. Tayangannya berisi tentang wisata di Indonesia, kebudayaan, dan eksplorasi alam nusantara, sesuatu yang dikemas dengan cara yang unik yang tidak pernah saya saksikan sebelumnya. Rasanya seperti menyaksikan National Geographic buatan lokal.

Setelah memerhatikan dengan lebih seksama, saya tahu itu siaran milik Kompas TV. Dalam hati saya bertanya, wah, akhirnya Kompas membuat sebuah televisi juga ya. Namun karena acaranya menarik, jadi saya tidak protes lebih jauh lagi.

Kompas TV

Sepertinya Kompas TV masih memiliki siaran yang terbatas, dan tidak selalu tayang secara rutin, serta menggunakan televisi lokal di masing-masing daerah guna menyiarkan siarannya. Setidaknya demikian tampak dari situs resminya.

Beberapa stasiun lokal yang menyiarkan Kompas TV adalah:

  • KTV (28 UHF) di Jabodetabek.
  • STV (34 UHF) di Bandung.
  • BTV (47 UHF) di Semarang.
  • BCTV (40 UHF) di Surabaya.
  • ArtTV (32 UHF) di Malang.
  • DewataTV (23 UHF) di Bali.
  • MakassarTV (23 UHF) di Makassar.
  • MosTV (52 UHF) di Palembang.
  • KhatulistiwaTV (39 UHF) di Pontianak.

Siarannya selain mengenai eksplorasi nusantara, seperti Teroka, juga siaran anak untuk pendidikan seperti Jalan Sesama atau Ensiklopedia Anak Nusantara. Kompas TV resmi diluncurkan kemarin, 9 September 2011, jika Anda kebetulan duduk di depan stasiun lokal tersebut, mungkin menyaksikan acaranya juga.

Untuk informasi lebih banyak, Anda bisa mengikuti akun twitternya di @KompasTV atau halaman facebook Kompas TV. Beberapa contoh siarannya juga diunggah ke YouTube, jadi dapat dilirik di sana – cukup temukan unggahan dari Kompas TV Inspirasi.

Iklan

15 tanggapan untuk “Kompas TV Mengudara

    1. Mas Asop, gawat kalau begitu, dikasih kapur antisemut dong di sekitarnya biar balik lagi :D. Nah, kalau di tempat saya sih Jogja TV memang dikerubungi semut dari dulu, dan memang juga tidak ada Kompas TV sepertinya.

      Suka

  1. Dari acara-acaranya sepertinya lumayan menarik. Tapi saya belum mengerti konsepnya, katanya Kompas TV ini bukan stasiun TV tapi penyedia konten. Entahlah saya tidak mengerti.

    Tapi saya berharap semoga saja acaranya memang sekeren dan sebagus yang promosinya.

    Suka

    1. Kalau penyedia konten, apa kira-kira maksudnya sama seperti rumah produksi ya? Apa dia model seperti MTV atau Nicklodeon yang bikin Spongebob itu? Ah, entahlah, nanti kita lihat saja perkembangannya Bli.

      Suka

      1. ya seperti itu bli. sebenarnya sebelum kompas kan MQTV (dulunya punya AA Gym) juga memiliki format seperti itu. di Jakarta kita bisa menonton acara MQTV, sedangkan asal MQTV itu dari bandung 😀 … sekarang sepertinya format TV akan mengikuti seperti di Amerika sono 😀 TV

        Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s