Gejala Fisik Depresi

Depresi memang dikatakan sebagai tekanan/gangguan mental, dan bisa jadi cukup serius. Depresi bukan hanya tentang perasaan “merasa tak berdaya/terbuang” atau “merasa mengambang tidak jelas” selama beberapa hari saja, namun menetap dan sulit untuk pergi, sehingga benar-benar mengganggu kehidupan penderitanya.

Dan selain mempengaruhi kondisi batin seseorang, depresi juga menimbulkan gejala-gejala yang tampak pada kehidupan fisiknya. Berikut adalah sedikit dari sejumlah gejala depresi yang dapat kita temukan dalam keseharian.

Masalah Tidur

Masalah tidur adalah salah satu yang cukup sering ditemukan pada penderita depresi. Orang-orang dengan depresi mendapati diri mereka sulit untuk dapat mulai tidur, dan saat mereka tidur, mereka sulit mempertahankan tidur yang lelap. Namun di sisi lain, beberapa penderita depresi justru mendapati diri mereka tidur lebih banyak dari yang sewajarnya.

Nyeri Dada

Nyeri dada dapat menjadi tanda dari masalah jantung atau paru-paru. Jika Anda mengalami sakit dada, temui dokter untuk menyingkirkan penyebab yang serius. Tapi kadang-kadang nyeri dada dapat menjadi tanda depresi. Ada juga hubungan antara depresi dan penyakit jantung. Depresi dapat meningkatkan risiko penyakit jantung. Plus, orang yang pernah mengalami serangan jantung lebih mungkin menjadi depresi.

Kelelahan dan Keletihan

Jika Anda merasa begitu letih sehingga Anda tidak memiliki energi untuk tugas sehari-hari – bahkan bila Anda tidur atau beristirahat banyak – mungkin menjadi tanda bahwa Anda mengalami depresi. Depresi dan kelelahan dapat saling menyuapi satu sama lain. Menurut sebuah penelitian besar, orang yang mengalami depresi lebih dari empat kali lebih mungkin untuk mengalami kelelahan yang tidak dapat dijelaskan, dan orang yang menderita kelelahan hampir tiga kali lebih mungkin untuk mengalami depresi. Depresi dan kelelahan bersama-sama cenderung membuat kedua kondisi tampaknya lebih buruk.

Nyeri Otot & Ngilu Sendi

Nyeri dan depresi sangat erat kaitannya. Hidup dengan rasa sakit kronis dapat meningkatkan risiko depresi. Dan depresi itu sendiri dapat menyebabkan rasa sakit karena dua kondisi berbagi pembawa pesan kimiawi di otak. Bahkan, orang yang mengalami depresi tiga kali lebih mungkin untuk mengalami rasa sakit kronis.

Masalah Pencernaan

Otak kita dan sistem pencernaan sangat berhubungan, itulah sebabnya mengapa banyak dari kita mendapatkan sakit perut atau mual saat kita stres atau cemas. Depresi dapat membuat Anda dalam usus juga – menyebabkan gejala mual, gangguan pencernaan, diare, atau sembelit.

Sakit Kepala

Orang dengan depresi sering mengeluhkan sakit kepala kronis. Satu studi menunjukkan bahwa orang dengan depresi berat tiga kali lebih cenderung memiliki migrain dan orang dengan migrain adalah lima kali lebih mungkin mengalami depresi.

Perubahan Selera Makan atau Berat Badan

Beberapa orang kehilangan nafsu makan mereka ketika mereka merasa tertekan. Orang lain tidak bisa berhenti makan – itu menenangkan frustrasi mereka atau kesengsaraannya. Hasilnya bisa berupa kenaikan atau penurunan berat badan, dengan penurunan berat badan, energi berkurang. Depresi telah dikaitkan dengan gangguan makan seperti bulimia, anoreksia, atau pesta makan. Pada wanita, hubungan antara depresi dan anoreksia atau bulimia sangat kuat.

Nyeri Punggung

Sakit punggung kronis dapat menyebabkan depresi. Tapi depresi dapat meningkatkan risiko seseorang sakit punggung berkembang juga. Orang yang mengalami depresi mungkin empat kali lebih mungkin mengalami nyeri punggung dan leher yang hebat, dan mengganggu kehidupan.

Agitasi dan Gelisah

Lekas ??marah dan gelisah mungkin berhubungan dengan masalah tidur atau gejala lain dari depresi. Depresi meningkatkan risiko konsumsi alkohol atau penyalahgunaan zat lainnya, yang dapat juga berkontribusi terhadap marah dan gelisah. Pria lebih mungkin dibandingkan perempuan untuk menjadi mudah tersinggung ketika mereka sedang tertekan.

Masalah Seksual

Jika Anda depresi, Anda mungkin kehilangan minat Anda pada seks. Depresi berat, khususnya, dapat berdampak pada seks. Orang yang mengalami depresi lebih mungkin untuk menggunakan alkohol dan obat terlarang, yang keduanya dapat mengurangi dorongan seks Anda. Beberapa resep obat – termasuk orang yang mengobati depresi – juga dapat mengambil gairah seks Anda dan mempengaruhi kinerja. Bicarakan dengan dokter tentang pilihan terapi Anda.

Bipolar
Ilustrasi Kelainan Bipolar, Depresi adalah salah satunya (Sumber: Fighting Depression)

Lalu apa yang dapat kita lakukan?

Depresi adalah gangguan otak. Ada beragam penyebab, termasuk genetik, faktor lingkungan, psikologis, dan biokimia. Depresi biasanya dimulai antara usia 15 dan 30, dan jauh lebih umum pada wanita. Wanita juga bisa mendapatkan depresi postpartum setelah kelahiran bayi. Beberapa orang mengalami gangguan afektif musiman di musim dingin. Depresi adalah salah satu bagian dari gangguan bipolar.

Ada pengobatan efektif untuk depresi, termasuk antidepresan dan terapi bicara. Kebanyakan orang melakukan yang terbaik dengan menggunakan keduanya.

Penelitian menunjukkan bahwa program olahraga secara teratur tidak hanya membuat Anda bugar, tetapi juga melepaskan zat kimia dalam otak anda yang dapat membuat Anda merasa baik, memperbaiki suasana hati, dan mengurangi sensitivitas anda terhadap rasa sakit. Meskipun olahraga saja tidak akan menyembuhkan depresi, namun dapat membantu mengurangi depresi dalam jangka panjang. Perlu diketahui bahwa jika Anda mengalami depresi, akan sulit untuk mendapatkan energi untuk tetap berolahraga. Tapi tahu bahwa olahraga dapat meningkatkan energi, mengurangi kelelahan, dan membantu Anda tidur lebih baik.

Diadaptasi dari WebMD dan MedlinePlus tentang Depresi.

Iklan

8 thoughts on “Gejala Fisik Depresi

  1. Kadang rancu membedakan stress dengan depresi.  
    Stress ringan menghadapi pekerjaan mungkin masih dianggap normal?
    Tapi kalau sampai depresi sebaiknya ndaklah…

    Suka

    1. Stres itu seperti tekanan batin Pak Aldy, sedangkan jika ingin disederhanakan, depresi bisa merupakan keadaan kegagalan mengatasi stres sehingga menimbulkan keadaan seperti kehilangan gairah atau semangat hidup, orang menjadi tenggelam dalam kondisi yang pasif dan negatif.
      Kalau hanya stres, saya rasa itu masih wajar. Karena di man pun kita ada, selalu akan menemukan faktor stres. Yang penting kita dapat melakukan manajemen stres menuju arah yang positif, baik secara mandiri ataupun dengan bantuan pihak lainnya.

      Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s