100 Tahun Tenggelamnya Titanic

Tulisan ini mungkin terlambat sehari, namun tak mengapa – karena beberapa hal yang begitu membuat saya ingin menulisnya juga. Jika dibandingkan dengan kapal-kapal saat ini, mungkin Titanic hanyalah sebuah peninggalan dari era yang terdahulu. Namun pada masanya, Titanic adalah sebuah simbol kemewahan dan kemegahan dunia pelayaran.

Pertama kali saya mengenal Titanic mungkin dari sebuah buku ilmu bumi tua dengan ejaan lama yang kertasnya sudah sedemikian tuanya dan melapuk. Mungkin pada sebuah bab yang bercerita tentang Samudra Atlantik, di sana ada sebuah foto kapal tua megah dengan empat cerobong raksasa yang menjulang. Saya terkesan dengan gambar tua itu, dan bagaimana Atlantik menenggalamkannya.

Dan kini, setelah lebih dari dua puluh tahun dari pertama kali saya membacanya, dan lebih dari 100 tahun Titanic telah berada di kedalaman 4 kilometer di dasar samudra. Masih bagi beberapa orang, mengenangnya memberikan sebuah sentuhan emosi tersendiri.

Kisah Titanic menjadi sahabat saya dulu mengarungi dunia melalui halaman-halaman atlas yang buram, melihat di mana ia tenggelam dan berimajinasi akan perjalanannya. Saya bisa melihat diri saya yang masih kecil dengan tangan mungil di atas halaman-halaman peta berwarna kusam dengan suryakanta dan berusaha melihat di mana gairah dan rasa ingin tahu saya menjelajah.

Titanic
Sebuah cuplikan berita koran tenggelamnya Titanic | Sumber gambar: National Geographic Indonesia.

Kini onggokan bangkai Titanic di dasar samudra telah menjadi salah satu bagian dari warisan budaya dunia UNESCO. Salah satu dari karya besar di bidang pelayaran yang berusia demikian singkatnya.

Dan juga sejak dulu, ada banyak teori tentang bagaimana Titanic dapat tenggalam, dan pertanyaan-pertanyaan, mengapa Titanic bisa tenggelam. Mulai dari rumor yang beraroma mitos – yang biasanya menjadi santapan ulangan pada pelbagai media untuk menarik pembaca/pendengar/pemirsanya. Hingga ke teori modern yang melibatkan peredaran/keberadaan lunar (bulan) yang memicu pergerakan (hanyutnya) gunung es hingga jauh ke Seletan ke lintasan yang dilalui Titanic.

Satu dari banyak hal yang membuktikan bahwa Titanic telah menjadi fenomena, jauh lebih hebat dari kapal tercanggih yang pernah ada sekali pun. Jika seandainya Titanic tidak tenggelam 100 tahun yang lalu, mungkin di zaman modern ini tidak ada yang akan masih mengingatnya. Tidak akan ada film fenomenal Titanic yang kini diproduksi ulang dengan memanfaatkan teknologi 3D – meskipun saya sendiri tidak tertarik sejak dulu menonton film ini.

Saya mungkin orang yang lebih menyukai aroma misteri dibalik kisah tragis malam itu. Yang mana mungkin tak akan pernah terjelaskan sepenuhnya. Pun ketika James Cameron membuat animasi komputer baru tentang bagaimana Titanic tenggelam.

Mungkin ini tetap akan menjadi salah satu kisah (misterius) abadi dunia pelayaran di muka bumi.

Iklan

7 thoughts on “100 Tahun Tenggelamnya Titanic

  1. weeew saya baru liat video ini loh mas. nek secara logika memang keliatannya teori jatuhnya benar.. tp masalah kenapa tiba2 ada batu es di jalur titanic itu yg masih jadi misteri

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s