Ketika saya mulai mendesain ruang kecil ini, saya memahami bahwa mungkin akan muncul perdebatan ke depannya. Namun bukan itu yang ingin ditampilkan lebih banyak. Dalam ranah masyarakat Hindu, setiap orang bebas menemukan jalan menuju pada kebenaran yang hakiki. Apakah melalui jalan kepercayaan sebagai seorang bhakta, jalan pengetahuan dan kebijaksanaan seorang jnanin, jalan ketulusan seorang karmin, atau kultivasi sang diri seorang yogi.

Logika dan kepercayaan kadang dapat berbeda, sehingga kebijaksanaan hadir untuk menjembataninya.

Logika

Logika yang digunakan untuk menjelaskan konsep agama sering tidak dapat dibuktikan sebagaimana logika eksata.

Jadi tidak heran kita bisa menemukan debat berkepanjangan mengenai kepercayaan yang dilogikakan. Jika orang bersedia jujur, maka dia akan menerima kepercayaan sebagai kepercayaan, dan logika sebagai logika – meski keduanya bisa jadi adalah kebenaran atau bukan sama sekali.

Jika seseorang ingin memperdebatkan agama, ya saya rasa akan sah-sah saja – namun orang mesti menyadari potensi terperangkap dalam lingkaran perdebatan yang tiada berujung. Apalagi jika dua paham yang diperdebatkan saling bertentangan atau digunakan untuk saling menyalahkan.

Maka, marilah kita belajar menjadi bijaksana.