Kombinasi Helium dan Nitrux pada KDE openSUSE

Saya merasa sudah cukup dengan kombinasi warna gelap dan monokromatik yang saya gunakan sebelumnya pada dekstop KDE openSUSE. Sekarang ingin sesuatu yang berwarna lebih cerah; pekerjaan dengan waktu yang meningkat di depan komputer membuat warna-warna cerah bisa membantu membuat betah – setidaknya bagi saya.

Saya mencoba mengeksplorasi sejumlah setelan dan eye candy untuk KDE, sampai akhirnya tiba pada kombinasi antara Helium dan Nitrux yang saya terapkan pada dekstop yang saya gunakan.

KDE
KDE pada openSUSE 13.1 Tumbleweed dengan kostumasi Nitrux dan Helium.

Konsepnya sederhana, sistemnya menggunakan warna terang netral yang transparan (opaksitas rendah), digabungkan dengan ikon-ikon monoformik berukuran besar dan warna-warni, serta sebuah kertas dinding yang kontras dengan efek makro. Dengan ini saya mendapatkan sebuah kesan dekstop yang sempit namun efektif. Pada netbook Asus X201E yang saya gunakan, efek ini memberikan kebetahan dalam bekerja dengan konsentrasi tinggi. Berbeda dengan efek relaks pada pekerjaan yang sedang dan ringan yang dihasilkan pada desktop yang saya gunakan sebelumnya.

Untuk membuat desktop sepserti sebagian besar sumbernya adalah gratis, sisanya bisa dibeli dengan harga yang terjangkau.

Pada application appereance, saya menggunakan gaya (style) Qtcurve milik Nitrux, dengan fine tunning yang maksimal pada Nitrux Store via PayPal.

Untuk warna (color), saya juga menggunakan Nitrux Color yang juga berasal dari Nitrux Suite. Sedangkan ikon Nitrux resmi bisa didapatkan dari Open Desktop atau Devian Art secara gratis. Alternatifnya bisa menggunakan ikon Compass atau Evolvere, tergantung selera.

Untuk setelan fonta, saya bereksperimen dengan fonta berikut:

  • General: Ubuntu 9
  • Fixed width: Monospace 9.
  • Small: Liberation Sans 8.
  • Toolbar: Oxygen-Sans 9.
  • Menu: Loma 9.
  • Windows title: Droids Sans 10 (bold).
  • Taskbar: Nimbus Sans L 9 (bold).
  • Desktop: Droid Naskh Shift Alt 9.

GTK tidak banyak berubah, saya masih menyerakan pada Oxygen-gtk, karena sepertinya itu masih merupakan pilihan yang paling saat ini.

Untuk dekorasi jendela, saya memilih Gaia-Recycled, ada efek hijau yang pas dengan wallpaper yang saya gunakan, dan juga dengan si kadal hijau yang menjadi sistem operasi ini. Pilihan lainnya adalah Glowglass-Cupertino yang seperti Mac OS dan memberikan kesan lebih gelap, atau menggunakan Transparent-Oxygen untuk kesan yang lebih lembut dan netral.

Desktop theme yang pada awalnya juga ingin saya gunakan Nitrux saya urungkan, tapi saya menggunakan Helium sebagai gantinya. Karena tema di sinilah yang akan membuat hidup konsep yang sedang dibangun untuk tampilan desktop, dan menurut saya Helium pada kasus ini cukup pas. Jika hendak menampilkan yang agak gelap, Glassified bisa saya jadikan alternatif untuk Helium, tapi dengan dekorasi jendela yang diganti dengan Qt-curve.

Saya rasa itu dulu untuk eksplorasi tema dekstop KDE kali ini.

P.s:  Jika Anda melihat di sana ada aplikasi natif pada Windows tampil di Linux, abaikan saja, kesalahan tidak pada layar monitor Anda :p.

Iklan

66 tanggapan untuk “Kombinasi Helium dan Nitrux pada KDE openSUSE

    1. Kadang saya diminta presentasi bahan dari dinas yang semuanya pakai opisnya mikocok. Jadi ya buat peragaan apa boleh buat, todong ambil lisensi lawas. #facepalm

      Suka

      1. sekarang di komunitas linux pada gandrung razor-qt karena bisa menjalankan app KDE tanpa harus menguras resource komputer. jadi yg punya kompi jadul bisa menikmati qt-base app tanpa harus menginstall KDE.

        Sekarang juga LXDE banyak yg make. Saya sedang mencoba LXLE (varian lubuntu) yg keren bingits 😀 … belom lagi kedepan LXDE akan seperti razor akan ada varian LXDE-qt, maka semakin tersedaklah XFCE LOL …

        persaingan DE semakin ketat bli …

        udah nyobain blm?? … LXDE sama Razor-QT?

        Suka

        1. Maksud saya yang lagi jadi trend di komunitas Ubuntu, kalau tidak salah namanya Budgie DE gitu deh. Saya selain GNOME dan KDE ndak banyak coba yang lainnya.

          Suka

        2. ohh .. gaya minimalis chromeOS lagi di gandrungi toh … :-O …
          Saya sendiri sedang menyesuaikan diri sekarang mas, mengingat laptop FAV saya udah uzur, saya sedang berusaha menyesuaikan diri mengunakan DE yg low resource. efek pun tidak saya mainkan lagi hehehe … tapi jujur saya sedang jatuh cinta (pada akhirnya) dengan XFCE karena sekarang semakin mirip dengan gnome 2, plus sekarang sudah memiliki menu ala mintMenu bernama WhiskerMenu … keren deh

          Suka

        3. Linux memberikan harapan buat mesin-mesin tua yang sudah ditinggalkan oleh teknologi dengan beban kerja yang tinggi. Setidaknya dengan Linux, mesin itu masih bisa dipakai bekerja beberapa tahun lagi.

          Suka

        4. yup. bethul … sayangnya kenapa engga ditiru oleh android yah … kasihan nih hape “jadul” saya. mencret2 setelah di update terakhir 😥

          Suka

        1. Ndak, saya pakai mint kok. Buat komputer kantor, sampai sekarang masih rusak. Sampai komputer nya mati karena saking tuanya, jadi malas perbaiki ???? Pada 30 Jul 2014 16.16, “Disqus” menulis:

          Suka

        2. KDE 4 pun butuh 2 tahun untuk enak kembali … ini cinnamon udah 2 tahun belom yah? hihihi engga pernah ngkutin sih.. baru versi LTS ini aja yg saya berani coba. tapi emang cinnamon keren kok. kudos untuk Clement Lefebvre dkk… he makes best of 2 worlds … GNOME2 dan GNOME 3 (dengan rasa KDE)

          Suka

        3. Itu berarti sudah jadi area nyaman Mas ?

          Saya nyaman dengan KDE sekarang. Tapi kalau di kantor ya masih pakai Windows 8.1. Penjajahan masih berlangsung.

          Suka

        4. masalah kebiasaan sih 😀 … saya belom terbiasa dengan lingkungan baru. patokannya harus gnome 2, makanya sekarang saya mulai akrab dengan xfce karena semakin gnome2 (kl mengambil kata2 dari linus trovald 😀 ) … KDE juga sedang didalami nih … karena jujur aja naksir dengan tema bli itu hihihi …

          oiya bli, itu KDE dipasang di kedua laptop milik bli?

          Suka

        5. Ndak yang pakai Linux cuma satu sekarang. Kemarin HDD laptop lama saya hilang dicuri di kost. Mungkin karena ndak bisa kunci bios jadinya hard disk yang kena sasaran.

          Ayo Mas, waktunya move on. Masa masih di Gnome 2 taste…. ????

          Suka

        6. Iya, nekat banget nyurinya. Tapi memang salah saya juga kurang hati-hati dengan kunci kamar.

          He He, move on kan tidak berarti tidak setia ????

          Suka

        7. jadi laptopnya di tinggalin? hd aja yg diambil. weleh mungkin dia kira ada koleksi JAV langka kali hahaha… hd laptop seharga external. lumayan 700rb mah ada. saya jg rencananya pengen ganti HD. laptop jadul ini udah melambat, tapi saya masih sayang. masih untuk main linux.

          iya deh kynya mau nunggu distro yg bagus kde-nya. oiya bli saya udah beli asus yg seleron juga ky punya bli tapi lebih baru dikit hehe lumayan ternyata.

          Suka

        8. Koleksi novel yang saya tulis sejak SMP ada di sana semua. Tapi ndak apa-apa, nanti bisa ditulis ulang.

          Celeron memang enak Mas, untuk daily use sudah sangat mumpuni. Tinggal tunggu GoG buat Linux. Siapa tahu ada yang murah atau gratis.

          Suka

        9. iya, ternyata celeron 1007 saya yang baru ini diatas 3 tingkat dibandingkan dengan laptop jadul saya LOL …yg parahnya itu VGAnya 10 kali lebih baik skornya di 3DMark hahahaha

          Suka

        10. Jadi ngiler Mas, saya sementara mending beli game pad buat Galaxy saja, harganya masih terjangkau. Tapi sama-sama belum ada di Indonesia sepertinya.

          Suka

  1. sedang nyoba KDE nih …. wow … bener-bener beda deh KDE sekarang …. binggung nginstall tema sama oxigen transparent … apakah versi terbaru belom bisa yah?

    Suka

      1. versi 4.13.1 … saya lagi berkutat dengan netrunner sekarang … cinnamon belom sepenuhnya benar heheh … masak idle ngambil 10-15 persen resource … pake KDE malah adem, cpu engga oveload hihihi, berpisah dulu dengan qiana hingga “emosinya” stabil … hahaha … sekarang sedang menikmati netrunner frontier rekomendasi mas tuxlin.com

        Suka

        1. Kemarin saya update dari Petra ke Qiana, itu mimpi buruk. Harus pakai LAN untuk memulihkan kondisinya, dan akhirnya pakai Xfce saja untuk Qiana.
          He He… Saya lupa versi KDE saya ????

          Suka

        2. hehehe …. saya sedang break sama Qiana … padahal XFCE sudah dipasang sebelum akhirnya saya menginstall ulang dgn cinnamon … eh abis update terbaru cinnamon malah ngaco. laptop cepet panas, resource meningkat dll … akhirnya setelah konsul, pake netrunner, tadinya mau nyoba deepin yg cantiq banget, sayang, banyak yang ngeluh kalau reponya buruk.

          keren kan bli xfce sekarang? 😀 engga pake menu biasa, pake whiskermenu yg gak jauh beda sama mintMenu 😀 … mantab!, rencananya laptop jadul saya akan saya install sama qiana xfce aja nih …

          Suka

        3. menurut saya sudah matang tuh … tapi ya gitu bli, yg terbaru hanya ada versi 64 bit (turunan Lubuntu 14.04), kl mau 32 bit versi lubuntunya masih 12.04 dan sangat stabil (yg saya rasakan di laptop acer jadul saya). karena di LXLE ini kita bener2 dibikin serasa kayak bos. updatean yg stabil akan di update otomatis. cocok sekali untuk newbie linux. http://lxle.net/

          Suka

        4. Saya baru unduh versi 32-bit, tapi belum dicoba. Menunggu ada komputer yang mau ditanamkan dulu. Sambil mengajukan anggaran untuk beli DVD kosong. Maklum, anggaran terbatas.

          Kalau dilihat dari review – nya cukup bagus. Tapi rasanya kurang sreg, karena mungkin agak jauh dari kesan open source? Lebih mirip Android? Entah lah. …

          Suka

        5. Kantor kita bebas USB Mas, maklum saya menolak UFD karena banyak virus dari OS sebelah. Saya ganti pakai cloud backup di sini. Jadi kalau mau pindah data agak besar, pakai DVD ????

          Suka

        6. oh .. begitu toh ceritanya … emang sih saya juga kalau di windows selalu pake cloud-nya windows … toh udah dibayarin 😀 … tapi untuk pribadi saya sudah diet dvd lumayan lama hihhi … semenjak punya external drive saja. untuk file yg takut ilang seperti foto keluarga dll baru di backup di DVD mengingat DVD ketahanannya lebih lama dari harddisk.

          Suka

        7. kesannya memang pengguna sudah di “dikte” oleh pengembang. tapi engga ah … sama aja kayak desktop lainnya … cocok untuk kegunaan sehari2 … kalau mau “opensource” dan sedikit bleeding edge tapi gampang instalasinya mending coba manjaro XFCE atau salix (turunan slackware) hehehe … dijamin hasrat heker keturutan

          Suka

      1. saya kan multiboot … di 2 komputer yg emang khusus linux selalu lebih dari 2 linux di install LOL … sekarang menikmati elementary, XFCE, LXDE, KDE, MATE sama versi indah dari GNOME3 di ZorinOS

        Suka

        1. kan rolling release-nya cuman manjaro .. sisanya standar. apa lagi ubuntu base .. mending nunggu matang saja kalau engga krusial, gak usah diupdate. apa lagi kalau systemnya lagi nyaman …

          Suka

        2. kalau saya lihat paketnya dulu 😀 kalau dirasa perlu (flash, web browser, dll) maka saya update, kalau engga saya tunggu teman-teman pengguna di forum apa aman update LOL … soalnya awal update manjaro malah jadi hogging harddisk kayak di windows 10 awal update. setelah dapet update bug baru enak.

          Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s