Pelaksanaan Teknis Surveilans Gizi

Ada banyak kebijakan dan kegiatan dalam peningkatan gizi masyarakat yang harus kita kejar keberhasilan, atau juga ada banyak tujuan pembenahan status gizi masyarakat yang ingin kita capai – pemberantasan stunting misalnya. Namun untuk bisa melakukan semua itu, salah satu pilar yang harus bisa tegak dengan baik adalah surveilans gizi. Seluruh pengambilan keputusan dan penyusunan kebijakan perbaikan gizi berpatokan pada hasil surveilans gizi.

Tapi bagaimana melakukan surveilans gizi? Sudahkah tenaga kesehatan terkait mampu melakukannya dengan baik?

Misalnya, apa saja indikator masalah gizi di masyarakat? Bagaimana kita bisa melihat bahwa indikator kinerja program gizi kita telah baik? Lalu bagiamana surveilans gizi yang sesuai standar, baik itu di Posyandu, Puskesmas, maupun Rumah Sakit?

Ilustrasi. Sumber: transformnutrition.org

Dalam jurnal kesehatan, metode surveilans gizi untuk negara berpenghasilan rendah1 bisa dijadikan acuan.

Di Indonesia sendiri, kita memiliki Pedoman Pelaksanaan Teknis Surveilans Gizi melalui regulasi Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 14 Tahun 2019.


  1. Tuffrey, V., & Hall, A. (2016). Methods of nutrition surveillance in low-income countries. Emerging themes in epidemiology13(1), 4.