Jadi Pembicara Dadakan

Awal pekan yang lalu saya menerima tawaran menjadi pembicara dalam sebuah acara bincang-bincang seputar kesehatan, donor darah dan religi yang diadakan oleh adik-adik dari KMHD UGM. Setelah saya pastikan tidak ada jadwal lain yang berbenturan, maka saya pun menyanggupinya. Materi yang saya bagikan mengambil judul, “Donor Darah dalam Pandangan Hindu”, saya usahakan berada dalam tema yang bisa diterima oleh umum.

Jika saya mengingat kembali – zaman mahasiswa tempo dulu, saya mungkin akan menolak tawaran seperti ini. Tapi ketika saya merasa sudah tidak lagi memiliki “kemewahan” seorang mahasiswa, maka saya memilih melawan kemalasan saya untuk tetap bisa berbagi dari sedikit yang saya miliki. Saya sendiri heran, kok bisanya saya duduk tenang di kursi pembicara, padahal narasumber lainnya adalah dosen saya sendiri, seorang guru besar di bidang kedokteran dan obat-obatan herbal. Continue reading →

Iklan

World Peace Orchestra

Yes, yesterday nights I truly amazed by perfomance. I saw with Anastasia on Graha Sabha Pramana.

Menyenangkan sekali menyaksikan orkestra klasik sekaligus kontemporer.

Silakan baca tulisan pengalaman lengkap di blog pribadi saya dalam bahasa Inggris di halaman “An Hour with World Peace Orchestra”.

An Hour with World Peace Orchestra

World Peace Orchestra (WPO) is a musical orchestra group founded by Dwiki Dharmawan. I saw a pamphlet showing WPO shall has a performance at (GSP) on October 17. This performance would be the part of 60th anniversary of (UGM). You may find the detail on WPO’s blog here (in Bahasa Indonesia).

Maybe I was lucky, I got double VIP tickets for the night. Then without question, I asked to accompany me. I found hard to persuade a girl for an orchestra night, no much people love to enjoy orchestra this days.

I picked her up on six at the evening, arrived on GSP about 7.05 pm. I was surprised because when we entering the parking area, there was people offering us a festival class tickets, because the ticket only sold on official reseller. Well, now I understand why a friend told me before, that the festival class tickets were sold out earlier.

Even for a VIP tickets, we found that we sat still far from the stage. I could only saw silhouettes on the stage, since I didn’t wear my myopic glasses.

The orchestra opened by “Tembang” an Javanese word for “Song” (and become a national vocabulary). Sang by classical voice of Peni Candrarini a Solonese . A sinden is what we called for a woman who sing accompanied by “” orchestra, commonly as a soloist in the orchestra. The voice was full of mystical spirit, so was the whole orchestra.

The next part came Krisdayanti, bringing us the song of “Assalamualaikum” a Muslim way to great audiences in musical way. Krisdayanti was one of Diva in Indonesia, so I understand the golden voice her so amazed to audience. Ana asked me to took a picture of her, but I didn’t bring along my camera that night. So I use my Nokia E71 to captured to moment, but only got a blur image.

Krisdayanti on World Peace Orchestra - UGM 60th Anniversary

Then came Rafly a singer from Aceh, brought “Ya Rabbanaa” and “Meukeondroe”. The first one was so soft and build a peaceful atmosphere around the hall. But the second, so energising, full of spirit. Like enjoying a Yin & Yang performance.

Dewa Budjana, a famous guitarist from Indonesia presented us with his own work “On the Way Home”. Full instrumental jazz, as how I felt it, powered with the yearning soul who wish to see again a true home, where all the family is one, live within peace of the Lord. Let us be home home, a home with passion to love, to share, enjoying the life, a full life, with our fathers, mothers, children, friends. Let us be home a peaceful home. The souls whispering trough a tremendous sound wave, breaking all the chains of carelessness, opening the windows showing how colourful our true home.

The spirit of joy was continued opening up with Javanese traditional song “Ilir Ilir” by Peni Candrarini, collaborated with a strong and beautiful sound of Joe Rosenberg’s solis tenor saxophone. Melodies from traditional wisdom with modern encouraged spirit, an unique combination that we can not see every day. “Ilir Ilir” was not an ordinary folksong, it is believed to be composed by Sunan Kalijaga, one of Nine Walis () or God’s messenger for Javanese people especially the Muslims. Continued by a charming Anggito Abimanyu’s Solis flute and special appearance of Steve Thornton on South Africa traditional percussion.

Next, is something that caught me in instant, I got a lot of flash back instantly.  Yes, one of wonderful song that I heard many times when I was a child. This song was composed by Maladi, and popularized in the past by Sundari Soekotjo, “Di Bawah Sinar Bulan Purnama” as how translated to English as under the full moonlight. Back then, the pop song was not as much as this days, people still love to hear so much, because Keroncong is close to national music for a multicultural nation of Indonesia. My mother who is the member of Persit Kartika Chandra Kirana, used to brought me along on many singing sessions, and they always singing Hymns, Anthems, and Keroncong. Well, I got used with Keroncong and love to hear it.

That night “Di Bawah Sinar Rembulan” sang by Krisdayanti with a beautiful voice and powerful musical orchestra. Obviously it was felt different than watching on television or listening from the radio. Felt so live (even it was a live performance) and every single word so meaningful. Let me provide you with lyric in Bahasa Indonesia.

Di bawah sinar bulan purnama
air laut berkilauan
berayun-ayun ombak mengalir
ke pantai senda gurauan

Di bawah sinar bulan purnama
hati susah tak dirasa
gitar berbunyi riang gembira
jauh malam dari petang

Beribu bintang taburan
menghiasi langit hijau
menambah cantik alam dunia
serta murni pemandangan

Di bawah sinar bulan purnama
hati susah jadi senang
si miskin pun yang hidup sengsara
semalam itu bersuka

The next stage was showing I Nyoman Windha, the title is “Gunungan” composed by both Nyoman Windha and Dwiki Dharmawan. It was like enjoying the dance between modern symphony and Balinese traditional gamelan.

But was is Gunungan, it can not literally translated as mountain in English. I don’t excatly know what is this Gunungan that WPO showed us. But there is a word of “” ini our language, it refers to the first wayang to performance on traditional “wayang kulit” show, it tells the audience if the wayang are ready to begin. It is believed to invented by who is the first sultan of Kasultanan Demak and the son of (the last king of Kingdom of ).

Once before, my professor from Canada t
old me the philosophy inside the Gunungan. It is a mirror of our life. The base is a door guarded a couple of demonic giant, yet our life is simple as we entering it in a hard way. The first impression when we see the life fully is seeing it like seeing a live hell, people used to take a hard way of life. Full of confusion, and demanding so many things.

In Gunungan there is a painting or relief of a tree, we call it Kalpataru – The Tree of Life (today Kalpataru named on an award that gave to a person who care to environment and nature conservation in our country). It showing us that the life so complex, we will meet so many things, those make us smile, cry, anger, laugh and fell many more emotions. But only by walking trough all complexity one shall find the top of the tree, where symbolized as shining treetop. One become wise to see the complexity of life, one no longer longing on the maze of emotions, one no longer asking for a light in the darkness life jungle since one already shining by oneself.

Gunungan remembering the audiences to the complexity of life, and how we having a journey in life. So what ever the performance that shall gave to the audiences so it may useful for their life. World Peace Orchestra with Nyoman Windha gave us an ancient wisdom with both traditional and modern musical ways merged in a perfect harmony.

It was the beginning of ’s song performance, I knew that night has fall late maybe about thirty to ten. I asked Anastasia if she prefer to get home right away, yes she replied. Even only a half way for the orchestra to performance, I felt glad to come and very enjoying the atmosphere around us. We left the Graha Sabha Pramana at once, the air was fell so clement and clean. I took her home, and said very much thanks for accompanied me that night, then sorry for brought her home so late.

I went home with joyful excitement, riding along the night road of Yogyakarta city where the lamps was sparkling beautifully along the way. Thanks to everyone that bring the night to came true. And happy 60th anniversary to – my beloved school and lovely yard.

Forensic in A Couple Week

Akhirnya kembali ke siklus tidur yang tenang, kurasa sementara ini tidak akan ada lagi telepon dadakan karena kapten tim forensik sudah dialihtugaskan ke “minggu” berikutnya. Namun walau hanya melewati dua minggu di bagian forensik, banyak hal yang dapat dikenang, tentu saja itu termasuk kesibukan dan lain-lainnya. Dalam kedokteran forensik terdapat beberapa hal yang begitu menonjol, pertama aspek medikolegal sehingga forensik juga dikenal sebagai ilmu kedokteran kehakiman (mungkin inilah bentuk perkembangan ilmu forensik pada awalnya di negara kita, sehingga disebutkan bahwa forensik didefinisikan sebagai suatu ilmu yang mempergunakan pengetahuan kedokteran untuk membantu menyelesaikan perkara peradilanSoetomo Tjokronegoro} dan setiap ilmu kedokteran yang menyangkut hukum dinamakan ilmu kedokteran kehakiman yang dalam bahasa luar sana disebut legal medicine ~ mohon koreksi jika salah). Dalam hal ini tentunya status kedokteran forensik di bidang hukum adalah membantu secara profesional dan ilmiah.

Aspek legal merupakan landasan hukum dalam setiap tindakan medis, demikian hal juga dalam kedokteran forensik. Sehingga jangan terkejut jika seorang mahasiswa kedokteran mempelajari kedokteran forensik maka akan ada tumpukan bahan mengenai KUHP, KUHAP, KUHPerdata, beberapa lembar peraturan pemerintah mengenai bedah mayat, sumpah dokter dan wajib simpan rahasia, lembar negara tentang visum et repertum, undang-undang negara, dan setumpuk landasan hukum lainnya. Dengan dapat berubahnya aturan pemerintah, maka apa yang dipelajari juga dapat berubah dari masa ke masa; sebagai contoh adalah peraturan tentang persetujuan tindakan kedokteran, saat ini berlaku Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia (Permenkes) Nomor: 290/Menkes/Per/III/2008 tentang Persetujuan Tindakan Kedokteran (untuk permenkes tersebut, saya sementara ini hanya memiliki berkas scan dari berkas tercetaknya, silakan unduh di Ziddu), pada BAB VIII Ketentuan Penutup Pasal 20 disebutkan “Pasal saat Peraturan Menteri ini mulai berlaku, maka Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 585/Menkes/Per/IX/1989 tentang Persetujuan Tindakan Medik dicabut dan dinyatakan tidak berlaku lagi“. Tentunya ketentuan ini berarti bahwa peraturan lama digantikan oleh peraturan baru, sehingga mahasiswa kedokteran akan berpatokan pada aturan yang baru dengan tidak mengesampingkan kesempatan untuk meninjau aturan yang lama. Setiap putusan dan tindakan kedokteran memiliki standarnya, walau bukan baku emas, karena rangkaian ilmu kedokteran ~ menurut saya pribadi ~ memiliki banyak kecenderungan pada aspek seni yang tak dapat dibakukan sebagai ilmunya yang selalu berkembang.


Bahwa terdapat aspek seni dalam forensik tepat di tengah ilmu itu sendiri tentunya bergantung pada kecenderungan masing-masing individu. Jika Anda pernah membaca-baca novel-novel detektif seperti Sherlock Holmes atau komik anak-anak seperti Detective Conan atau serial TV CSI, tentunya Anda sedikit banyak memiliki gambaran ~ walau tak utuh ~ sedikit banyaknya apa sih yang dikerjakan oleh tim forensik. Forensik menyimpan banyak ilmu dan seni yang berpilin menjadi tunggal, seperti tanatologi, yaitu cabang ilmu forensik kedokteran yang mempelajari kematian, perubahan-perubahan yang terjadi pasca kematian dan faktor-faktor yang mempengaruhinya. Tanatologi membantu tim forensik menentukan atau memperkirakan saat kematian, menentukan cara dan sebab kematian. Sehingga kita akan diajak menyelami tanda-tanda kematian, baik yang primer (tanda sistem respirasi, kardiovaskuler dan saraf pusat) atau pun yang sekunder seperti hilangnya gerakan (sel-sel), perubahan suhu tubuh (algor mortis), lebam jenazah (livor mortis), kaku jenzah (rigor mortis), pembusukan (dekomposisi), kerusakan jenazah (destruksi) dan lain sebagainya. Tentunya nanti juga ada seni penyelidikan di tempat kejadian perkara, pengumpulan barang bukti dan sebagainya (mungkin ini tidak akan banyak terjamah oleh karena kita menggunakan sistem kontinental).

Banyak hal lain yang walau singkat namun cukup tentunya. Salah satu hasil dari setiap tindakan medis adalah catatan medis yang merupakan rahasia kedokteran, terdapat beberapa aturan yang secara fundamental menjamin kerahasiaan suatu catatan medis seorang pasien yang menjadi haknya, dan legalitas serta tata caranya dalam pendokumentasian serta penyimpanannya. Dan penyampaiannya dalam bentuk visum et repertum pun untuk kepentingan hukum memiliki aturan tersendiri. Hal inilah yang benar-benar harus dipahami oleh seorang dokter dalam konteks legalitas dan kerahasiaan data medis. Sementara ilmu-ilmu kedokteran yang menunjang hal ini merupakan aplikasi dari seluruh ilmu kedokteran yang ada, karena di sinilah pengkodean dari dunia medis ke dunia non-medis dilakukan, artinya secara hukum haruslah jelas apa yang disampaikan ke hadapan hukum sesuai apa yang diminta dan apa yang telah dikerjakan.

Kesan-kesan saya selama di forensik sungguh banyak, seperti pada awal tulisan ini, mulai dari tidur yang tidak tenang… mengapa? Forensik tidak seperti bagian Mata atau THT, di mana poliklinik disediakan bagi mereka yang membutuhkan sesuai jadwal, namun setiap kejadian yang menyebabkan kematian dan memerlukan pemeriksaan forensik bisa terjadi setiap saat. Hmm…, jadi teringat cerita para senior dulu bahwa mereka bisa dipanggil tengah malam atau dini hari untuk mengerjakan otopsi. Karenanya aku menjadi agak gelisah juga, namun sampai stase ini berakhir nampaknya belum ada kasus yang memerlukan penangan seperti itu.

Beberapa hal menjadi perhatian saya selama di forensik adalah budaya kita atau paradigma masyarakat tentang kedokteran forensik itu sendiri. Sebagai contoh, jika ada sebuah kasus kematian (yang tidak diketahui penyebab pastinya), maka biasanya pihak keluarga yang telah merelakan hal ini tidak berharap tim forensik melakukan bedah mayat guna memeriksa sebab atau cara kematian si korban, biarkanlah jenazah dalam keadaan utuh pinta mereka. Sehingga dengan tidak dilakukannya otopsi (pemeriksaan dalam) sebab dan cara kematian tak akan pernah diketahui, tak pernah tahu (semisalnya) apakah korban meninggal tenggelam ataukah meninggal duluan sebelum tenggelam sebagaimana ketika ditemukan di perairan oleh saksi, dan sehingga pihak penyidik mungkin tak akan kesulitan menduga faktor-faktor kecelakaan ataukah kesengajaan (pidana). Karena bagaimana pun tim forensik hanya akan melaporkan apa adanya. Nah sehingga ketika suatu saat kemudian dicurigai bahwa penyebab kematian tidak sewajar pendapat dahulu, maka sebab dan cara kematian akan semakin sulit ditentukan, apalagi jika harus bongkar makam (ekhsumasi ~ KUHP pasal 135 & 136) wah tambah sulit lagi dan biaya yang dikeluarkan jauh lebih besar dari pada otopsi di saat korban ditemukan. Yah…, inilah sedikit banyak kepelikan di negeri kita, namun sebagai dokter adalah profesionalitas yang pegangan dalam setiap situasi.


Setidaknya masih ada bekal seperti tanatologi, antropologi, odontologi, toksikologi, parasitologi walau nanti belum tentu menjangkau secanggih DNA fingger print, namun bekal-bekal mendasar cukup membantu menunjang tugas yang berhubungan dengan legal medicine dalam keseharian seorang dokter. 😉

A Day In Forensics

Jika ada bertanya-tanya apa sih itu forensik? Mungkin bayangannya sudah mengarah ke berbagai tindak kriminal dan kejahatan, yang melibatkan korban-korban bersimbahan darah. Hmm…, benarkah demikian? Kurasa kurang lebihnya bisa juga sih, namun tidak harus digambarkan semengerikan itu. Kalau ditilik, bukankah ilmu forensik itu luas sekali, karena itu mencakup semua ilmu pengetahuan yang mendukung sistem hukum legal. Nah kedokteran sendiri memiliki bagiannya, yaitu kedokteran forensik atau kedokteran kehakiman.

Apa yang dipelajari seorang calon dokter di bagian kedokteran kehakiman/forensik ini? Hemm…, tentunya banyak hal, namun secara garis besar bisa dikelompokkan ke dalam empat bagian. Pertama adalah aspek medikolegal, di sini dituntut kemampuan untuk melakukan komunikasi medikolegal kepada pihak-pihak yang terkait, seperti pihak keluarga, pasien/klien, dan pihak ketiga (misal penegak hukum atau pihak asuransi). Kemudian juga dituntut kemampuan penguasaan dokumen forensik (seperti informed consent dan rekam medis), membuat laporan medis (seperti SKM dan V et R klinis dan kasus mati), nah yang tidak kalah penting adalah kemampuan menjadi saksi ahli, karena inilah yang biasanya melibatkan kita secara langsung dengan persidangan.

Kemudian bagian patologi forensik yang berisikan sejumlah cara dan teknik pemeriksaan baik pada korban kasus meninggal maupun V et R pada kasus hidup, keahlian memeriksa di TKP (tempat kejadian perkara juga dituntut untuk dikenali). Ketiga, bagian identifikasi forensik, di sini dilibatkan kemampuan identifikasi kasus forensik yang meliputi anamnesis data antemortem, pemeriksaan fisik, pemeriksaan odontologi, pemeriksaan DNA dan serologi, serta pemeriksaan antropologi. Terakhir bagian toksikologi forensik, di sini melibatkan pemilihan sampel untuk pemeriksaan patologi anatomi atau toksikologi, pengenalan terhadap pemeriksaan laboratorium penunjang, serta kemampuan menginterpretasikan hasil pemeriksaan penunjang.

Sekali lagi, seperti stase radiologi yang sudah (belum seluruhnya) berlalu, forensik kedokteran hanya tersedia waktu belajar dua minggu, singkat memang, sehingga hari pertama sendiri penuh dengan penjadwalan yang diatur sedemikian ketat. Kami jadi sibuk dengan semua yang harus dikejar, sementara forensik tampaknya belum melepas semua teknik pengajaran jangka panjangnya, kami harus menyesuaikan dengan yang jangka pendek. Dan forensik adalah satu-satunya stase yang siap untuk panggilan kasus 24 jam non-stop, wah…, ini seperti tugas siaga satu alias red allert. Belum lagi ditambah dengan suasana pemilu yang akan datang, pertimbangan kami menjadi semakin rumit saja. Yap, the firts day in forensik, what a surprise.

Picture captured from Wikipedia.

Radiology ~ Path of Burning Hell

Radiologi merupakan sebuah bagian yang singkat dalam pendidikan kepaniteraan kali ini, hanya dua minggu, sedangkan ada materi menumpuk yang harus dikuasai, walau dalam kolom kompetensi begitu sederhana, tapi ga sreg rasanya kalau belum mencicipi semua.

Pertama-tama, apa sih definisi Radiologi (Radiology) itu? (aku menambahkan bagian ini karena ada beberapa pengunjung blog ini yang sering kali mampir ke sini melalui google dengan kata kunci “definisi radiologi”). Menurut Kamus Kedokteran Dorland Edisi 29, Radiologi adalah cabang ilmu kesehatan yang berkaitan dengan zat-zat radioaktif dan energi pancaran serta dengan diagnosis dan pengobatan penyakit dengan memakai radiasi pengion (e.g: sinar-X) maupun bukan pengion (e.g ultrasound pada USG).

Radiologi adalah sesuatu yang unik, seperti antara yang pasti dan yang tak pasti, antara hitam dan putih, antara opak dan lusensi, antara densitas dan kehampaan, wuih… bikin bergetar dan merinding deh pokoknya… (sebenarnya sih karena AC ruang koass disetel super dingin). Pertama masuk ke radiologi, setelah terseok-seok dengan glaukoma dan katarak di oftalmologi, entah apa yang akan menunggu. Kami mengikuti jadwal yang ada sesuai dengan protokol kemahasiswaan/kepaniteraan. Hari pertama sesuai dengan kisi-kisi (dari para pendahulu kami yang tidak meninggalkan apapun kecuali 2 GB data untuk mempermudah kehidupan kami di stase ini), tentunya bimbingan oleh kepala bagian (sebelumnya oleh KODIK DOKTER MUDA, namun hanya orientasi singkat seperti stase lainnya) yang sudah tidak sabar ingin memberikan kesempatan pada kami seluas-luasnya. Anak-anak saat itu hanya meminta tiga tugas untuk masing-masing anak, setelah disetujui, setiap tugas seperti referat sederhana terdiri dari sebuah kasus klinis, definisi kondisi, temuan klinis saat pemeriksaan awal, permintaan pemeriksaan penunjang radiologis sesuai dengan tahapan kondisi dan keadaan penyakit, serta contoh-contoh foto yang mungkin ditemukan serta analisisnya sesuai dengan pembacaan yang lege artis.

Hmm…, kupikir tugas ini lumayan lah, setidaknya kami bisa saling bertukar ide. Ups…, ternyata masih ada lagi tugas yang lain, buku panduan studi di bagian radiologi terdiri dari enam bab, masing-masing bab dengan pertanyaan pendahuluan yang berjumlah hingga lebih dari 5 buah. Oke, kita kerjakan dulu yang bisa dikerjakan. Aku harus membuka-buka berkas buku elektronik hingga lebih dari 1 GB, buku-buku lain seperti Lecture Notes Radiologi, Radiologi Klinis hingga ke buku yang diwariskan secara turun-temurun dengan berbagai jebakan yang menyesatkan dalam corat-coret yang tidak jelas. Berburu membuka halaman emedicine medscapes di dunia maya yang begitu luas, hingga membolak-balik buku ajar Ilmu Penyakit Dalam, buku ajar bedah, patologi klinis, bahkan Kamus Kedokteran Dorland. Setelah beberapa jam, membalik-balik halaman demi halaman, menganalisa paragraf demi paragraf, menyimpulkan dan menulis ulang, termasuk menambahkan foto-foto radiologis dan pembacaannya, akhirnya hari kedua dini hari, satu tugas hari pertama selesai. Kini aku mengerti rasanya membaca lebih banyak dalam sehari apa yang biasanya kuhabiskan dalam sebulan (wuih…, ini hanya pernah terjadi di stase pediatri). Hari kedua, kembali datang tugas dari pembimbing dan bagian, 5 buah refleksi kasus dan 5 buah tutorial klinis…, tunggu dulu kalau dijumlah berarti ada 5 x (3+5+5+5) setara dengan 5×18 tugas, kemudian untuk setiap bagian akan ada satu tugas yang meliputi bagian foto polos, tomografi terkomputerisasi, ultrasonografi, dan foto dengan kontras, berarti kini ada 5×22 tugas, di hari keempat muncul masing-masing dengan tiga tugas membuat presentasi kuliah yang harus selesai dalam 1×24 jam, itu berarti 5×25 tugas, akhirnya setelah puas-puas berhitung-hitung, kami saling pandang dan menemukan kelompok kami mendapat setidaknya 130-an tugas dalam kurang dari seminggu. Saling berpandangan dan tidak bisa berhenti tertawa karena stressnya sudah mulai pada kumat.

;Aku pun masih teringat saat harus tidak tidur semalaman setelah menyelesaikan 3 mini lectures sehingga paginya hanya terkantuk-kantuk saat bertugas di rumah sakit, itu karena aku mendapat satu topik dengan tema miosarkoma, hah…! ternyata malah jadi dua topik rhabdomiosarkoma dan leiomiosarkoma, malah salinda yang dibuat bertambah menyamai 4 mini lectures. Setelah itu kondisiku lagi turun drastis, radang tenggorokkan yang tadinya tidak kunjung membaik walau tidak memburuk, malah jadi batuk-batuk akut dengan suara serak, wah… ini mah dah menjamah laringitis pikirku. Ternyata hingga sekarang kondisiku belum pulih total, seperti kendaraan pasca kerja rodi saja, mungkin perlu turun mesin segala. Setiap hari kami seperti paparazzi, membawa mini kamera ke mana-mana, siap membidik foto yang sudah hasil bidikan, padahal orang wajar mah membidik buat dijadikan foto, kami justru membidik foto untuk dijadikan foto (kurang kerjaan banget), namun begitulah prosesnya, kamera berwarna menghasilkan foto hitam putih, percayalah hal ini hanya bisa terjadi secara instan saat ini ketika berodi-ria di bagian radiologi!

Radiologi bukanlah pembacaan yang mudah, sesederhana rangkaian gelap dan terang yang ia perlihatkan, kami terkadang harus duduk bersama, berbekal proyektor LCD dan foto-foto yang tidak pernah jelas, berusaha membaca secara teliti ~ entah oleh karena tugas atau inisiatif kelompok ~ kami bisa bertahan berjam-jam memandangi bayangan opak dan lusensi silih berganti terpampang di atas layar yang putih, itulah yang terjadi sebelum kami menyerah karena menyadari tidak ada yang dapat kami baca (foto koq dibaca coba).

Minggu dua adalah minggu terakhir, padahal minggu satu adalah minggu orientasi maka kita akan langsung melompat ke minggu ujian dengan sedikit tryout yang diadakan ala kadarnya. Kami kadang berkumpul hingga agak malam, membaca beberapa foto dan mendiskusikannya, walau sungguh ga ngerti apa hasil diskusinya valid atau tidak, ya… tidak dipungkiri radiologi adalah satu bagian yang menyenangkan untuk dipelajari, karena kamu tidak mengerti apa yang sudah kamu pelajari (coba kalau ngerti pasti berhenti belajar dan bosan), hasilnya setiap hari di muka kami hanya ada opak dan lusen (kecuali kalau mau ada USG Doppler). Lama kelamaan aku merasa bayangan lusen dan opak-lah yang menempel di mata kami, wuih…, capek deh…. ^_^

Hari ujian tiba, walau sudah beberapa ratus halaman dibolak-balik, dengan segudang print-outSiapkan ujian! Siapkan ujian untuk remediasi besok!” Ha ha ha, kupikir mereka sudah patah semangat, namun mereka selalu menunjukkan semangat yang sama yang tidak pernah surut walau sesulit apa pun. Dan aku melihat si narsis numeo uno dan the lucky man number one sedang asyik mengutak-atik laptopnya, berawal dari sebuah ide kecil, mereka sibuk mengerjakan sebuah script untuk memindahkan semua berkas dari mobile device seperti UFD yang dicolokkan ke notebook ke sebuah folder X tanpa kentara. Setelah sejam kerja keras sebelum ujian (dan kerja yang ga ada hubungannya itu) akhirnya tibalah waktunya kami ujian, notebook OK! Proyektor dan layar OK!, (the sibbling trouble maker say: Script OK!), kemudian datanglah dosen kami, ia mengambil notebook dan taraa…., sebuah CD dimasukkan ke dalam DVD Drive, oh…, bukan UFD, aku tertawa terbahak-bahak, mereka berdua kelihatan syok karena script hasil karya cipta mereka gagal total (ga dirancang untuk DVD ROM). Aku masih ingat beberapa soal yang keluar, ada Babygram (mesti ga yakin kelainannya ada di mana, mungkin pada gambaran lusensi yang agak nyentrik di area testikuler), Bronkiektasis (jelas sekali pemanjangan area opaq linier dari area hilus ke daerah diafragma, entah juga apa disengaja atau memang asli kalau ini gambar dari suatu keadaan situ invertus, karena posisi jantung dan udara lambung yang berada di kanan pada daerah ini), perforasi usus ~ mungkin lebih tepat pnumoniabdominalis? (karena ada udara bebas di peritoneum namun terkesan di luar udara usus, mau dari mana lagi coba, aku udah ga bisa mikir yang lain), pneumothorax dengan kolaps paru bilateral (habis gambaran parunya dah pada hilang semua, tinggal lusensi di mana-mana), Head CT Scan (menilai bagian-bagian yang tampak, seharusnya aku lebih belajar saat neurologi kemarin, masa nukleus pada hipotalamus aja ga dong (ngerti), memalukan), ada gambar Ca colon (dengan berbagai pola mukosa usus ireguler dan gambaran apel tergigit), fraktur fibula proksimal (yang kelihatan cuma diskontinuitas fibula di seperempat proksimal dengan kesan pembengkakan soft tissue, tapi ga yakin juga potongan yang tajam itu fraktur, makanya aku lebih suka seni anamnesis yang indah), terakhir mungkin masa intraluminal di bagian distal kolon asenden (tampak krontras terhalangi perjalanannya, namun ada yang terkesan seperti menyelusup di antara halangan yang lusen). Ga tahu bener atau salah, kayanya bener tapi ga yakin, parah bener, mungkin besok rombongan lagi kalau mau ikut remediasi, ha ha…, kalau udah pusing begini dah jadinya. dan beberapa buku, tetap saja susah untuk menginterpretasikan hal ini. Aku ingat semboyan GUCAGIJI yang berkobar-kobar, “

Bagi yang mau memasuki radiologi, ada beberapa konsep awal yang harus dipahami, beberapa pertanyaan mendasar yang harus dijawab, walau tidak diujikan. Berikut kuberikan bonus itu, diambil dari negeri antah berantah, jadi harus dicek dan cek ulang hingga puas. Mungkin ini berasal dari bab-bab Health study club dari mereka yang telah mendahului kami di sini.

Atas saran seorang rekan, saya memindahkan tulisan di bagian ini yang berisi tanya jawab mengenai radiologi ke halaman ini, untuk lebih mudah dibaca berhubung juga dengan isu kompatibilitas halaman weblog.

Kurasa ini yang bisa kusampaikan, terima kasih untuk siapa pun leluhur kami di radiologi yang menyediakan tulisan ini, sungguh sangat bermanfaat…. Next stop… CSI alias departemen forensik, saatnya membuka kasus-kasus kejahatan…. atau kecelakaan (ah…, terserah, pokoknya belajar lagi)

From Neurology To Ophthalmology

Beberapa lama bergulat di ilmu penyakit saraf, berbekal beberapa teksbook tua, mungkin aku bisa mengambil beberapa manfaat, karena sungguh empat Minggu bukanlah waktu yang cukup untuk memanggil kembali apa yang keseluruhannya dipelajari di bangku kuliah dan menerapkannya di area kerja yang sesungguhnya. Pertama dari semuanya, Neurologi sangat kompleks namun merupakan sebuah sistem yang berkesatuan, bagi mereka yang memiliki daya ingat kuat, dan daya hapal yang baik, tentunya memahami secara satu per satu bagian adalah cara yang ampuh untuk kemudian digabungkan. Namun bagiku yang belajar dari analogi deduksi dengan daya ingat yang terbatas, tentunya harus mencari solusi yang berbeda, karenanya aku menyiapkan dua buku yang berbeda untuk solusi ini, buku pertama adalah buku dasar tentang perjalanan penyakit, konsep-konsep praktis di bidang neurologi terapan, dan pilihanku adalah Lectures Note on Neurology yang sudah memasuki edisi ke delapan, tentunya ada banyak buku serupa yang ditulis oleh para pakar negeri ini sendiri, hanya saja aku mempertimbangkan kesederhanaan bahasa dan pembacaan, dan buku ini terdiri dari 21 bab, jika sehari dapat kuselesaikan satu bab dan pemahamannya, maka dalam tiga minggu aku sudah mendapatkan target belajarku, tentu saja aplikasinya juga. Buku kedua yang kusiapkan adalah ketika, aku menemukan bahwa praktis yang mendasar tidak cukup membantuku memahami apa yang sebenarnya terjadi dalam sebuah proses klinis dari kondisi neurologis, maka kupilih Basic Clinical Neurology tulisan Young, yang berisi semua panduan Neurologi dasar dan korelasinya terhadap suatu kondisi klinis.

Perbedaan mendasar yang kudapatkan adalah, jika sebuah buku ajar Neurologi Klinis berkata, bahwa metastase tumor ke otak berasal paling banyak dari trungkus dan ekstremitas atas, maka buku neurologi dasar akan menjelaskan bahwa sistem vena di sepanjang medula spinalis tidak berkatup dan merupakan drainase dari vena-vena kepala, toraks dan ekstremitas atas sehingga memudahkan metastase dari area-area drainase tersebut menuju otak. Namun neurologi sebuah ilmu yang padat, memulai dari gangguan ingatan hingga penurunan kesadaran merupakan ranah luas yang tidak mudah terjangkau hanya dalam empat minggu. Namun setidaknya bekal yang ada cukup untuk mengembangkan ke batas-batas yang lebih luar yang masih dapat dijangkau.

Kini berpindah ke bagian ilmu penyakit mata, entah kebingungan apa yang akan menyapa, namun kukira beberapa hal bisa lebih disederhanakan. Mungkin dengan menambah jam belajarku, he he, padahal hari minggu pun tetap jaga dari pagi sampai menjelang sore, ah…, tapi rasanya lapar karena tidak sempat sarapan, dan lelah ini menyebalkan seolah membisikan untuk menunda jam belajarku. Padahal masih ada bab-bab yang belum terbaca. Aku tidak menyiapkan banyak buku untuk di bagian mata, karena anggaranku sedang tidak bagus. Buku Ilmu Kesehatan Mata yang diterbitkan oleh Bagian I.P. Mata FK UGM yang menjadi pegangganku, namun buku yang ber”frame” narasi ini mungkin akan sedikit menyulitkanku yang bertipe struktural dan keseluruhan.