Amniosentesis

Amniosentesis (amniocentesis) adalah prosedur yang dilakukan ketika hamil. Alasan paling umum bagi seorang ibu hamil disarankan menjalani amniosentesis adalah guna melihat apakah janin yang dikandungnyanya mengalami kelainan kromosom, seperti misalnya sindrom Down.

Biasanya amniosentesis ditawarkan pasca usia kehamilan 15 minggu (biasanya antara 15-18 minggu). Hal ini dikarenakan pada masa ini terdapat cukup cairan di sekitar janin untuk dimungkinkan diambil sedikit tanpa risiko tinggi terhadap kehamilan. Namun, tetap ada risiko kecil komplikasi dari amniosentesis, termasuk keguguran. Continue reading →

Iklan

Permenkes nomor 97 tahun 2014 tentang Pelayanan Kesehatan Kehamilan

Kehamilan dipersiapkan jauh-jauh hari sebelumnya. Sejak usia remaja hingga saat sebelum hamil. Hingga kemudian terjadi kehamilan, proses kelahiran dan pasca kelahiran, semuanya memerlukan perhatian terhadap kesehatan perempuan sebagai calon ibu dan sebagai ibu kemudian. Peraturan Menteri Kesehatan nomor 97 tahun 2014 tentang Pelayanan Kesehatan Masa Sebelum Hamil, Masa Hamil, Persalinan, dan Masa Sesudah Melahirkan, Penyelenggaraan Pelayanan Kontrasepsi, Serta Pelayanan Kesehatan Seksual memberikan pedoman untuk semua itu.


Continue reading →

Pertimbangan Dalam Memilih Metode Kontrasepsi KB

Mengontrol kelahiran dalam KB (keluarga berencana) bisa termasuk dengan menggunakan Pil KB (oral contraceptives), penghalang (barrier methods) ataupun dengan menggunakan perencanaan alami. Temukanlah bagaimana memilih metode kontrasepsi yang tepat untuk Anda.

Jika Anda mempertimbangkan menggunakan kontrasepsi untuk mengontrol kelahiran, Anda memiliki sejumlah pilihan. Guna membantu memilih metode pengontrol kelahiran bagi anda dan pasangan anda, berikut adalah beberapa pertanyaan yang perlu dipertimbangkan – saya adaptasikan dari para staf Klinik Mayo. Continue reading →

Hipertiroidisme pada Kehamilan

Hipertiroidisme pada kehamilan cukup umum ditemukan, dengan angka kejadian mencapai 1 dari setiap 1000 kehamilan. Penyebab paling umumnya adalah penyakit Grave. Kehamilan juga secara fisiologis menyebabkan perubahan pada struktur dan fungsi glandula tiroid yang memungkinkan munculnya hipertiroidisme yang diinduksi oleh kehamilan.

Komplikasi hipertiroidisme pada kehamilan meliputi morbiditas dan mortalitas pada ibu, janin dan bayi baru lahir. Pada ibu dapat diinduksi hipertensi pada kehamilan, pre-eklamsia, gagal jantung, dan persalinan preterm. Pada janin dan neonatus dapat terjadi kelahiran mati, goiter, hipertiroiditis dan hipotiroiditis.

Continue reading →

Kapan Menghindari Olahraga

Orang-orang pasti sudah tahu bahwa olahraga baik untuk kesehatan tubuh, namun dalam beberapa situasi & kondisi itu mungkin bukanlah selalu merupakan ide yang baik. Beberapa rasa pegal dan nyeri bisa jadi membuat ide berolahraga ditolak mentah-mentah. Mengetahui kapan sebaiknya berolahraga dan kapan menundanya untuk mendapat kesempatan yang lebih baik bisa menjadi sesuatu yang menguntungkan.

Kuncinya adalah mampu mendengarkan tubuh anda sendiri, dan kadang tubuh anda bisa memberikan isyarat kapan waktu yang tepat untuk berolahraga.

Jika Anda Demam

Tinggalah di rumah dan beristirahat. Demam bisa jadi sebuah tanda bahwa sistem pertahanan/imunitas tubuh sedang berperang melawan suatu infeksi – dan tubuh tidak perlu ditambah bebannya dengan stres dan kelelahan dari berolahraga. Namun jika Anda memaksakan diri untuk sedikit meregangkan otot-otot anda, waspadailah temperatur tubuh yang meninggi dan dehidrasi, oleh karena volume cairan tubuh berkurang ketika Anda demam.

Anda juga mungkin tidak bisa mendapatkan hasil olahraga secara optimal. Karena demam membuat detak jantung anda saat istirahat menjadi lebih cepat dibandingkan dalam kondisi normal, ini membuat olahraga menjadi tidak efektif.

Anda sedang pilek

Jika tubuh anda menggigil kedinginan (meriang) dan pilek tidak berhenti, Anda bisa merasa menderita sekali, namun bukan berarti boleh olahraga sepenuhnya. Jika Anda mengalami pilek ringan atau masuk angin, tidak masalah untuk berolahraga ringan. Jika Anda berolahraga ke pusat kebugaran, jangan lupa bawa hand sanitizer (cairan antikuman) untuk mengelap semua permukaan alat yang Anda sentuh sehingga pilek (yang bisa disebabkan oleh kuman) tidak menular pada orang lain di pusat kebugaran.

Anda terserang flu

Pergilah ke ranjang dan rebahan, lupakan berolahraga. Tunda semua olahraga anda hingga tubuh anda pulih seperti sedia kala. Ketika flu juga mendatangkan demam, maka istirahat itu mutlak diperlukan.

Anda baru saja mendapat serangan asma

Flare-up (serangan) asma bisa disebabkan oleh infeksi pada saluran napas, tunda olahraga anda selama beberapa hari, dan kunjungi dokter jika gejala menetap. Namun jika dokter berkata bahwa olahraga aman bagi anda, dan asma anda terkontrol dengan baik, mungkin ada baiknya mulai berolahraga. Pastikan Anda memulai dengan pelan-pelan dengan pemanasan awal selama 10 menit. Dengan intensitas rendah hingga sedang, olahraga yang berselang-seling, atau renang indoor (gedung tertutup) bisa jadi pilihan yang baik jika Anda memilik asma yang dipicu oleh olehraga.

Selama berolahraga, hentikan kegiatan jika Anda merasa mulai kehabisan napas atau merasa lelah dan lemah. Selalu siapkan obat-obatan, artinya membawa serta obat asma anda ke tempat anda berolahraga, atau bahkan menggunakannya sebelum berolahraga sesuai dengan saran dokter.

Anda baru mengalami konkusio

Jangan sesekali berolahraga atau berpartisipasi dalam kegiatan fisik menyerupai olahraga hingga dokter anda berkata bahwa itu aman – meskipun Anda sudah merasa baikan. Konkusio adalah sebuah cedera otak yang tarumatis, dan otak anda perlu sembuh secara baik. Jika ada cedera kepala lain yang terjadi sebelum konkusio sembuh secara total, maka otak menderita potensi pembengkakan dan kerusakan yang mengerikan.

Cedera lama yang mengganggu

Tunda atau lewati jadwal olahraga anda dan segera kunjungi dokter. Ini biasanya bukanlah pertanda yang baik, khususnya jika Anda merasa nyeri ketika beraktivitas. Nyeri yang muncul tiba-tiba memerlukan perhatian medis segera.

Bangun pagi dengan lemas setelah susah tidur

Biasanya orang setelah tidak tidur dengan pulas pada malamnya, maka saat bangun pagi ia merasa lemas dan enggan untuk bergerak. Lupakan itu, segera tendang selimut anda dan mulailah bergerak.

Sedikit olahraga pagi bisa jadi apa yang Anda perlukan setelah tidur yang tidak lelap untuk memicu tingkat energi anda dan menyiapkan anda untuk hari yang baru – aktivitas sepanjang hari. Namun jika Anda selalu kelelahan – bukan hanya sekadar agak merasa lelah & enggan bergerak, namun hingga ke titik di mana Anda tidak bisa bergerak – tinggalkan olahraga dan segera kunjungi dokter. Kekelahan yang ekstrem atau menetap bisa jadi merupakan tanda penyakit.

Nyeri tajam saat terakhir kali Anda berolahraga

Hindari dulu berolahraga hingga dokter bisa menemukan penyebab nyeri tersebut. Jika Anda bersikeras untuk berolahraga, Anda bisa membuat cedera yang lebih parah. Meski sering diharapkan merasa pegal-pegal pasca olahraga, namun tidak pernah bagus untuk mendapatkan nyeri.

Punggung anda sakit

Kurangi intensitas olahraga anda, lakukan dengan lebih santai untuk beberapa hari ke depan, dan jangan memaksakan diri. Lihatlah apakah nyeri punggung anda berkurang. Perhatikan apa yang kira-kira membuat nyeri punggung anda berkurang/membaik atau bertambah/memburuk. Apakah membungkuk atau memutar badan membuat Anda mengernyit kesakaitan atau mengatakan “aduh!”? Coba hindari gerakan yang memicu nyeri untuk mempercepat kesembuhan. Jika nyeri anda berlanjut atau mengganggu aktivitas harian anda, kunjungilah dokter.

Otot anda pegal

Anda masih bisa pergi ke pusat kebugaran, namun kerjakanlah olahraga yang memiliki intensitas ringan, seperti memilih berjalan daripada berlari. Cukup baik untuk melewatkan olahraga jika nyeri di otot terasa cukup parah. Dan jika otot-otot anda terasa begitu nyeri karena Anda memaksakan diri saat olahraga sebelumnya, kurangi dulu aktivitas olahraga anda, buatlah semua pandangan bahwa olahraga yang anda lakukan cukup masuk akal.

Anda sedang hamil

Tanyakan pada dokter anda tentang olahraga yang aman bagi kehamilan anda. Yoga, berenang, berjalan, dan olahraga rendah risiko lainnya bisa jadi bermanfaat selama kehamilan. Pastikan untuk tetap menjaga hidrasi, mengambil jeda/istirahat, dan hindari merasa kepanasan. Hindari olahraga yang membuat punggung dan perut anda meregang kencang. Olahraga yang tidak dianjurkan saat kehamilan meliputi, bermain ski termasuk ski air, bersepeda, atau berkuda, oleh karena ada risiko terjatuh dan cedera abdominal (perut).

Secara umum berolahraga tidak perlu terburu-buru. Karena efek kebugaran dan kesehatan didapatkan dari keteraturan dan pola olahraga yang benar, tidak ada efek instan olahraga bagi kesehatan. Anda perlu membiasakan diri secara tepat.

Jika Anda tidak terbiasa berolahraga sebelumnya, lakukanlah dulu olahraga ringan dengan pemanasan selama 15 hingga 30 menit, Jika tubuh anda merasa cukup fit untuk melakukan olahraga lanjutannya, lakukanlah olahraga lanjutkan ke tingkat sedang. Andalah yang paling memahami kondisi tubuh anda, jangan sampai berolahraga berlebih atau pada saat/situasi yang kurang tepat malah mengganggu kesehatan anda.

Diadaptasi dari “When not to exercise“.

Apakah Saya Hamil?

Hamil ga ya? Mungkin itulah salah satu pertanyaan yang menjadi favorit atau paling sering ditanyakan oleh para wanita yang baru berumah tangga yang telah mempersiapkan dirinya menjadi seorang ibu.

Ada banyak sekali tanda dan gejala kehamilan, namun sedikit membuatnya menjadi ringkas mungkin bisa membantu.

Periode menstruasi yang hilang (amenorrhea) mungkin menjadi salah satu tanda terpercaya dari kehamilan. Meskipun ada wanita yang mengalami pendarahan saat implantasi di sekitaran masa menstruasi biasanya muncul, namun biasanya lebih ringan dan pendek dari periode mereka yang normal. Ada sangat amat sedikit wanita yang tetap mengalami periode menstruasi ketika kehamilan, walau pun sangat langka, namun mungkin terjadi.

Jika Anda telah merencanakan untuk sebuah kehamilan, selayaknya periode yang akan hilang pasti sudah diperkirakan oleh calon ibu. Anda bisa melakukan tes kehamilan yang umum bisa dilakukan sendiri di rumah.

Tes kehamilan seperti itu mengukur kadar hormon hCG di urine calon ibu. Jumlah yang mampu dideteksi bisa sangat beragam. Perangkat yang baik untuk menguji ini di pasaran biasanya akan mampu mendeteksi kadar hCG 25-50 mIU, biasanya sejumlah ini bisa terdapat dalam urine pada minggu keempat atay kelima kehamilan. Kadar hCG di darah dan di urine bisa berbeda.

Urine pertama kali di pagi hari mengandung kadar hCG paling tinggi. Walau pun saat tes tidak harus selalu diperlukan urine pagi, namun kadar hCG perlu beberapa jam untuk meningkat pada urine sehingga bisa dideteksi oleh perangkat tes, setidaknya 4 jam setelah buang air kecil terakhir.

Beberapa tanda dan gejala lain yang mungkin muncul adalah morning sickness atau rasa tidak nyaman di pagi hari, biasanya diiringi dengan mual muntah, jika kondisi ini berlebihan disebut hiperemesis gravidarum dan bisa menyebabkan dehidrasi. Nyeri kepala dan nyeri tekan pada payudara bisa juga terjadi.

Sumber: Am I Pregnant.